Minggu, 16 Oktober 2011

bernyanyi dengan kata

"kalo kata gue,
ini salah satu proses pencarian jati diri"
--pencerahan habis kelar audisi.pristy.18tahun--


well, happy sunday, hari ini, pagi ini, sebenernya ada agenda buat ketemu sama kakak kelas. ceritanya lagi tobat, pagi-pagi mau diisi sama hal yang super bermanfaat, mau kencan sama pm -pengantar matematika- tapi tau deh, kakak kelasnya ngga dateng-dateng -garagara ketiduran- yaudah, alhasil batal dong kencan pagi sama si pm *njiir... gue sedih banget ngga bisa ketemu pm pagi ini-jleeeeeb* yaudah dong saya balik ke asrama lagi, daripada disana saya "nggogok" sendiri kayak anak ilang.

lanjut ke agenda kedua, balik ke asrama, masuk kamar langsung deh ngecharge hape *naas hape belum sempet distrum jadinya mati-makanya balik asrama-niat ngecharge* udah gitu sampe asrama, charger dicolokin, ditunggu deh sampe 15menitan. udah lumayan lah nyawa hape sekarang ada walaupun engga full satu baris garis baterai, tapi lumayanlaah udah ada nyawanya. langsung capcus nyamperin temen trus kita bareng-bareng berangkat ke tempat audisi.

hello? saya ngga salah sebut kan yaa? tempat audisi? *gue tau banget deh orang yang baca ini rada gimana gitu, percaya ngga percaya gue audisi, dan kalau toh memang bener audisi, gue audisi apa.an coba? ckckckkc --lemparin baskom gambar hati kepanah buat yang ngga percaya--*

yaa..yaaa..yaaa...
perlu diketahui secara eksplisit, kalau pagi ini saya memang ikutan audisi, dan itu audisi "nyanyi".. ckckckck.. hello (lagi)? *ekspresi muka syok*. nyanyi?? ngga salah? apa saya bisa nyanyi? dan apa saya termasuk orang yang 'boleh' bernyanyi? aaaaaaaaaaa pertanyaan demi pertanyaan menghujam peluh saya pagi ini.. ah tapi buat saya definisi orang yang bisa nyanyi sama yang boleh nyanyi bukan mesti mereka yang suaranya emas dewa kan yaa?. besi karat kalo ngga fales pun menurut saya sudah termasuk golongan orang yang bisa nyanyi dan boleh nyanyi. hahahhaa *jujur banget-ini pembelaan-fakta: gue besi karat-pingsan*

dan mari memulai audisi yang pertama. gara-gara sindrom "kerajinan", saya masuk dong ke kloter pertama.. *dan demi apapun juga, sesekali mau deh cobain ngga jadi manusia 'pagi' (lagi)*
di kloter ini saya dan ketujuh rekan saya -yang baru saja kenal- masuk ke pos "ambitus-hearing". aigoooo... makanan dewa apalagi ya itu ambitus sama hearing? *sureeeem*, tadinya saya ngga tau kok makanan apa, tenang saya juga orang awam, tapi setelah dikasih beberapa clue saya jadi paham deh, ternyata ambitus sama hearing bukan roti selai stroberi kesukaan saya, bukan juga kombinasi jus apel vs mangga yang sempet bikin mules temen sekamar. *LOL*

ambitus itu kayak semacem uji range vocal kita dimana yang akhirnya kita bisa tau jenis kelamin suara kita apa. *hahahha jenis kelamin (?)*, yaa ternyata ngga cuma manusia aja yang berjenis kelamin pria dan wanita, tapi suara juga punya pengklasifikasiannya. untuk wanita suara dibagi 2 ada alto (suara wanita rendah) dan ada sopran (suara wanita tinggi) dan tiap keduanya dibagi lagi jadi 2, jadi ada alto 1-2 ada sopran 1-2. kalau untuk yang pria namanya tenor sama bass, untuk yang tenor(suara tinggi pria) itu juga dibagi 2 lagi ada tenor1-2 dan begitu pula untuk yang bass(suara rendah pria). kalau ditanya bedanya 1-2 apa.an, emmmm gimana yaa, sepaham saya buat yang alto 2 itu lebih rendah, kalo yang sopran 1 itu yang paling tinggi yang melejit-melengking-suara tipis gimana gitu, hahaha dan berlaku juga buat yang bass, sama tenor *gue berasa sesuatu deh bisa ngejelasin ini semua--padahal gue yakin udah pada tau, hahahahaa, kalo penjelasan gue salah, maafin yee..*
nah, kalau hearing itu uji kepekaan telinga kita buat nembak trus nebak sebuah nada, cara pengujiannya untuk yang hearing nanti bakal dipencetin satu nada dari keyboard trus kita melafalkannya, gituu..

oke cukup yaa pelajaran soal hearing sama ambitusnyaa *stel guru mengakhiri pidatonya*, dan akhirnya tiba saat yang ditunggu-tunggu, setelah beberapa teman saya selesai menguji pencarian jenis kelamin suaranya, eee giliran saya.. *eeeee kaget woy, kageeet... deg-degan woy.. deg-degan..* dan baiklah, dengan modal nekat dan pas-pas.an saya coba buat sellow *padahal dalam hati gedebuk cring-cring-gedebuk gimana gitu jantung malah perkusian*

juri : "mmmm pristy... baik, sekarang kita mulai dari yang ambitus dulu yaa" *ekspresi bersahabat*

saya : "emmm iyaaa.... eheeeeemmm.." *berdehem-kombinasi batuk campur grogi-permutasi deg-deg.an..ckckck*

juri : *mulai tu mencet tuts dari do dan ternyata sekarang suara gue mau ditest masuk jenis kelamin tinggi apa engga (?)* "yaak, mulai.."

saya : "lalallalalaaa... lalallallalaaa... lalalallalaaa.... lalalallalaaa... lalallalallaaa.." *nadanya dari do rendah sampe si tinggi dan kayak gitu tiap oktafnya nambah-nambah, dan tau apa? gue ngga tau berenti di nada mana yang gue denger ada is.is.is nya deh yaa itu apalah ngga ngerti, yang jelas suara gue udah ilang, ngeden dong, gue ngga kuat-feelin'-jenis kelamin suara gue bukan ini deh*

juri : "emmmmm..." *mikir sesuatu, kayak gimana gitu barusan ngedenger suara gue, kehipnotis kali yaa sama kemerduan dan kecantikan suara gue- heeeek...*. "baik, sekarang mulai yang nada rendah yaa..."

saya : "iyaa..." *udah ancang-ancang ambil suara rendah-feelin' semoga ini ajadeh yaa jenis kelamin suara gue, jadi gue ngga perlu ngeden-ngeden kayak tadi*. "lalallallalala....lalallalalallaalaaa...lallalalalaaaa........"

*pas di nada terakir atau beberapa nada sebelumnya yaadong ada yang miss, dan itu musti diulangin, aigooooo sebegini rieuhnya yaa buat ngedeteksi ini suara jenis kelaminnya apa-udah gimana gitu rasanya-hauussss-tenggorokan kering*

juri : "okeee, sekali lagi yaa..." *dalam hati : hausss mbak, hauuss,,, ini suara udah limited- tapi mau ngga mau diulangin dong sekali lagi*

saya : "emmm iyaa...." *trus mulai lagi deh itu lalalallalaal.. lalalallaa..*

akhirnya setelah seper-sekian kali pengulangan itu 2 juri manggut-manggut *kayaknya udah bisa ngedeteksi jenis kelamin suara gue apa.an-dan wooow-gue pengeeen tauu-freak-gaya bocah tengil pengen tau*

juri : "sekarang hearing yaa.., emmm mulai dari satu nada." *sambil mencet 1 nada*

saya : *loloss lah buat tahap satu nada- gaya banget sumpah*

juri : "dua nada."

saya : *yaa masih bisa dibilang berhasil lah buat 2 nada, belum berasa tantangannya.. wekekke-minta ditimpuk sendal*

juri : "tiga nada ya sekarang."

saya : *mmm..sekalinya masuk ini tiga tuts dan gue suruh nebak, emmm baru berasa deh tantangannya (re:diulang beberapa kali untuk 1 nada)*

juri : "emmm diulangin yaa.. baru setelah itu masuk 4 nada" *mukanya gimana gitu tau gue ngga fasih-fasih ngelantuin 1 nada tadi*

saya : *mulai beraksi-akhirnya tembus juga itu nada-nafas lega*

juri : "sekarang mulai 4 nada ya"

saya : *wooow meen \m/, disini gue baru berasa ini mulai dewa tingkatannya, gue banyak miss nada disini, ckckck padahal ini kuping uda gue orek semaleman hahahha tapi tetep aja banyak yang miss-aaaaaisss dan disini gue musti diulang beberapa kali-mungkin si juri ngebatin kali yaa ini gue gimana banget siih nembak nada aja pada miss-bunuh diri*

juri : "yasudah, sekarang coba yang 5 nada yaa"

saya :*dalam hati yang 4 nada aja acakadul gimana ini yang 5 nada??-banting kursi*

juri : "emmm diulangin yaa yang bagian ini". *okee ternyata menurut gue buat yang 5 nada malah justru gue ngga begitu sulit-hello?minta ditimpuk ini bocah- yaa tapi gimana yaa masih tetep aja ada yang miss-alamat salah deh kayaknya gue join beginian*

saya : *dengan semangat menggebu mau coba lagi-dan akhirnya kelar*

juri : "emmm terimakasih pristy, tolong panggilkan teman anda yang lain"

oke test ambitus sama hearing udah kelar, dan yaa saya 'meng.kelar.kan" itu prosesi sakral tentang pencarian jenis kelamin saya dengan grade yang emmm bisa dibilang emmm.. emmm.. emmmm... *hahahha speechless-mampus goyang dombret (?)*
sudah selesai ternyata pas di kasih tau hasilnya, jenis kelamin suara saya alto 1 (suara rendah tapi yang ngga begitu rendah untuk wanita) dan conclusionnya bahwa kalo bernyanyi saya ngga perlu kuatir pita suara saya putus gara-gara kebanyakan ngeden pas nyanyi di suara tinggi. *random*

setelah kelar test jenis kelamin, langsung dong capcus diboyong ke tempat singing sama reading.. bahasa indonesianya nyanyi sama baca, di test nyanyi apapun terserah yang emang kita pengen nyanyi apa, sama disuruh baca not angka *what the.. gue kosong woy soal not-not, ckckck lupaa lupaa lupaaa-gaya kuburan*. Yasudahlah akhirnya prosesi itu kelar juga, saya nyanyi 2 lagu dan saya baca itu not angka yang entahlah itu bener apa salah cara bacanya, toh saya kan juga baru belajar mengingat kembali sesuatu yang saya lupa. *alibi*

selesai,
yaa audisi selesai,
kelar dan emmm masih ada banyak rangkaiannya lagi.

jujur, hampa.

entah kenapa siklus peredaran terhenti, peredaran inspirasi-kata hati-sama siluet bumi ngga nyatu lagi. aaaah saya baru sadar akan sesuatu --"PASSION"--, kayaknya tempat kaki saya berpijak bukan disini bukan dengan cara begini, meski kebanyakan orang yang pernah denger suara saya bilang kalo suara saya enak didenger, ngga fales laah, dan suara saya mirip sama embak --kakak saya yang sudah melanglang buana berkat suaranya yang tipikal emas dewa--. nah kan saya bingung sendiri, aaah tapi saya sudah menentukan hati.

"dan kalo boleh saya berekspresi,
saya memang suka bernyanyi,
tapi bisa kali yaa bernyanyi lewat kata
dan menggubah melodinya dengan diksi? "

Sabtu, 15 Oktober 2011

kangen senja

gue tau ini udah itungan larut malem
apalagi posting ditengah-tengah baterai leptop yang kondisinya naas *gara-garanya gue males nyolokin cargher, wekekke*, dan kayak biasanya, kalo udah connect sama internet hal pertama yang gue liat mesti ini isi blog, udah gitu terus fudul.in blog orang, dan parahnya malem ini gue fudul.in blog salah satu orang yang gue sebut "senja" disini..

aaaaaaaaaaa
pengen teriak, pengen manggil dia biar dia bisa kesini *lu nyusup deh kesini -mendadak nongol di a1*

aaaaaaaaaaaa
gue kangen sama elu dil, gue kangen tiap kita sebutin sesuatu dan sesuatunya itu bisa sama. entah juga kesamaan muncul darimana *udah bawa tisyu-hampir mewek sekalinya kangen-niat hati bikin si fadil yang baca seneeng, hahahha*

aaaaaaaaaaaa
yaaaa gue kangen, kangen dengan sama semua share ilmu, ngebahas enaknya gimana atau sekedar membincangkan --elu musti pulang-inget rumah-inget ibu-- aaaa gue kangen dil.. *bagian ini gue mewek, sambil nunggu senja dateng (yakalii malem ngga ada senja) tetooot*

kapan ketemu ya dil?
gue banyak cerita nih?
lu gimana?
banyak cerita jugakah?

eeh udah mau uts
tebakan gue, lu mesti tetep balik ke rumah kan yaa?
kan libur panjang dil,
aaa gue jadi kangen rumah :(
aaaaaaa dil, gue kangen ibu coba
aaaa gue pengen ketemu..

dil, kapan bisa ketemu yaa?

quotes

"menunggu kesadaran itu lama"
--gue lupa pas apa-tapi quotes ini ngena banget--

Jumat, 14 Oktober 2011

tangan-tangan kosong


sore ini kelambu bukan biru,
entah kenapa matahari tak tampak roman silaunya,
yaaa justru awan kelam yang datang. aaah aku pikir ini akan hujan.
sudah lama aku terpaku merindukan percikan air yang Tuhan turunkan dengan anggunnya dari peradaban langit sana,, yaa jujur saja, aku merindukan hujan.

baru sedetik ku batin tentang air langit, sedetik kemudian Tuhan mengirimkannya untukku,,
aaah, aku terlalu sombong untuk berkata, "air itu jawaban dari batinku barusan.."
tapi biarlah, mungkin memang Tuhan sedang ingin mengirimkan hujan,
tapi untuk siapa? mungkin salah satunya memang untuk menjawab lontaran batinku.. dan untuk mereka yang rindu air langit.

dari dalam sudut gubuk kuning yang menawarkan kriuk paha ayam ini aku duduk
menunggu aliran air langit berhenti.
ku rasa, hujan juga merindukanku sebab dilihat dari intensitasnya --deras-dan tak bisa diprediksi kapan berhenti--, aku terdiam, aku termangu, aaaa Tuhan memang menjawab lontaran hati.

ku cukupkan memandang keindahanNya sore ini, lantas diseberang ku sapu pandangan.
dari balik kaca transparan-putih-nampak elegan ini kudapati lagi si mungil dengan tangan-tangan kosongnya, masih bisa tertawa sembari memainkan air hujan yang entah mungkin karena tak ada biaya untuk membeli mainan
yang masih sesekali mencuri pandang denganku yang tengah asyik duduk dengan santapan sedang mereka mungkin dengan perkusi musik-perut-nyaring.

aaaah, miris.
kenapa ada 2 fragmen beda dalam satu simfoni
kenapa selalu ada senyum yang terikat oleh borgol besi kenyataan hidup
kenapa selalu ada pengkotak-kotakan antara 2 fase kelas yang beda
kenapa selalu ada tangan-tangan kosong dan yang sudah terisi

tanganku terisi, tapi isi.an masih belum seberapa
mari, bisa sedikit ku bagi apa yang aku punya,
jangan lihat berapa,
jangan tanya kenapa,
sebab aku biasa, sebab kita sama

semoga tanganmu tak lagi kosong yaa
semoga bisa sedikit terisi, meski dengan sejumput 'paha' :')


note:
miris banget pas hujan deres, lagi makan di H*t Cr*spy
ngeliat 2 bocah kecil, berdiri di balik kaca, sambil maenin air hujan..





Kamis, 13 Oktober 2011

lesung pipi

"cowok itu manis deh, ada lesung pipinya,
seneng tiap liat dia senyum sama ketawa..."
--responsi.pkn--




hahhahaaa
ternyata ada cowok yang kalo senyum manis
punya lesung pipi tiap ketawa

hahahhaaa
engga gimana-gimana siih

dibilang naksir engga
dibilang cinta juga belum saatnya
dibilang apapun terserahlah

toh saya suka gimana senyum sama ketawanya, boleh kan yaa?

quotes

"dalam hidup ini sebenarnya kamu ada diantara 2 pilihan,
kamu yang diharuskan untuk memilih,
atau kamu yang dipilih,
dan akan ada cerita berbeda dibalik keduanya"
--pristy.sebelumkelassosum.confused--

untitled

"one day, maybe you'll miss me, or maybe you'll need my help, or even maybe you want me to come back with you..

I know, it could happen now, later or never will happen. but I don't know when..


but I'm here..

I will guarantee my heart will never be touched by another man, whoever it is.

My heart just for you, because this heart is yours.

I'll protect my heart just for you although you never ask me to do it..

I'll always be here..

waiting for you without any hope.

I will not asked you again to come back with me..

I will always be across the street, until you waved your hand and asked me to approach you, and asked me to hug you so tightly ..

then I will lead you to a place that I know best and will make you always happy, so you will never regret your decision.

there's no reason why i love you...

but there's a reason why i want to be in your side...

i'm sure you know it, and i'm sure you feel it

i want you don't ever hesitate to contact me ..

because I'll always be there for you..

i'm not going to get away from you.."


p.s

aaaaaa nggatau deh mendadak kepikiran pengen punya pacar.. :D

pengen ngasih itu tulisan ke someone yang kelak jadi pacar atau bahkan pendamping saya *jleeeb-ketahuan banget skr jomblowati-hahahhaa-pingsan*


helllo pris,

sadar pris,

sekolah dulu yang bener,

bikin bapak-ibuk bangga dulu,

baru cari pendamping..

hahhahahhahahaaa


oke, i will.. :)

Rabu, 12 Oktober 2011

cowok idaman

ini lagi iseng nungguin dosen bahasa indonesia dateng, yapskii kurang kerjaan banget iih nyebarin kuisioner masalah cowok idaman.. dan dari jawaban-jawaban yang didapet cukup menggelora hati untuk sekedar mencari tau tipikal cowok seperti apa yaa yang bakal ada disamping saya nanti?? hahahahha..

"kalo cowok idaman gue pris, yang penting dia soleh, rajin ngaji."
--yangnamanyatakmaudisebut--


"tajir-pinter-seiman-baik-ganteng"
--.18tahun.berpacaran--
(dalam hati: yakalii gue juga mau itu cowok.. hahahahaa..)


"pengertian, ngga munafik"
--afira.18tahun.single--


"kayak abang top"
--nindy.17tahun.esp.single--
(buat yang ngga tau top siapa, googling deh itu personel boyband korea yang gantengnya subhannallah bangeet, hahahhaha LOL)


"cowok gendut, imut, romantis"
--pujangga.18tahun.miris.jomblo--


"yang ngga menel"
--cewek gaul.yang namanya dirahasiakan--


"sederhana, agamis"
--salah satu rohis kelas--


"humoris pris, gue ngga pengen cowok gue garing kayak gorengan"
--sahabat menggila yang ngakunya masih jomblo sampe sekarang--


"yang penting kalo deket sama dia gue jadi diri gue sendiri"
--seseorang yg punya pengalaman dikadalin sama mantan pacarnya--


"emmm apa yaa pris, aaah elu dulu deh pris, tipe lu kayak gimana?"
--pertanyaan menohok sekali--


nah kalo sekarang saya yang ditanya tipikal cowok yang saya pengen kayak apa,

"gue ngga mau muluk muluk kok kalo ditanya soal tipikal cowok idaman
tapinya yang jelas gue pengen punya cowok yang rajin sholat, yang termasuk sama kriteria cowok yang baik kata Allah dan yang pasti yang emang pas buat gue"
--saya.dengan sejuta pemikiran tentang lelaki idaman--

emmm.. ada yang mau berpendapat lagi tentang cowok-lelaki idamannya?

Selasa, 11 Oktober 2011

quotes

sebelum menjadi "bye" dulu dia bernama "hi"
--18.tahun.single.kangen dia.--

pray for KTM

"selamat malam.
semoga malem ini ktm saya tidur nyenyak."
--pristysukma.18tahun.single.galau-ktm-ditahan--

oke mari cerita, mari share banyak hal, mari memulainya dari awal, setidaknya jika memang sudah ada permulaan yaa sekarang berarti tugasnya penerusan.
yaa tugasnya sekarang meneruskan. *boldtag-capslock*

oke mari mulai membiasakan, membiasakan menuliskan atau apalah itu yang sekiranya mendadak mampir dikepala. baiklah, sekarang saya mulai menyusun kata (lagi) setelah sepersekian menit stuck ditempat ngga bisa berkata-kata gara-garanya ini pikiran ke hipnotis sama kejadian tadi.
hello?? kejadian apa yaa yang dengan hebatnya bisa bikin ini otak-hati-jantung engga sinkron gini.

baik baik baik baik, saya mulai cerita yaa..
tolong dibaca dengan seksama, bagi yang sedang baca dan sedang bernasib sama atau pernah mengalaminya marilah kita tundukkan kepala sejenak untuk mengheningkan cipta.. hening cipta.. mulai.. *lu kata ini upacara yee? make hening cipta segala--lupakan--*

aaaaaa... hari ini seneng banget sebenernya, seneng-se.seneng-senengnya, iyaadong, hari ini ada temu perdana crew korpus alias koran kampus, yeyeyyee seenggaknya dari berjuta ukm yang ada di institut ini ada satulah yang mau nerima saya.. yaa seenggaknya kasih jalan buat saya untukbisa berkontribusi lebih buat kampus tercinta *bahasa lebeh* tapi aminn aminn aminnn semoga emang bener-bener ini jalan yang Allah beri buat seorang saya biar bisa jadi manusia berguna *sambil doa-semoga doanya diijabahi-aminn*

oke, di temu perdana tadi iyaadong ketemu sama kakak kakak dari korpus yang udah lama banget berkecimpung di dunia perjurnalistikan dan yang udah banyak makan asam garam. dan dari situlah juga nemuin tu banyak-banyak quotes "ajiib" yang "jleeb" dan "menohok" sekali di hati. --untuk selebihnya akan dibahas di postingan khusus--, dan saya sangat menikmati temu perdana tadi.

baik, keluar dari temu perdana tadi deg-deg.an doong, ngeliatin jam di tangan yang ekornya uda kemana-mana uda mau aja nempel ke arah jam 21.00 tepat.
apa itu artinya?? jam malem buuuk jam maleeemm..
apa konsekuensinya? ktm buuuk.. ktm...
tenang.. tenang.. tenang.. ya disepanjang perjalanan mencoba untuk mengatur nafas dengan sedikit sempoyongan dan selebihnya berlari dengan jangkauan semampunya dan memasukan pikiran "tenaaang.. tenaang.. amaan..aman..". dan semakin hati saya berspekulasi tentang keamanan, yang terjadi semakin nyata dan tak terpungkiri juga bahwa ada resiko yang harus dihadapi.. fineee.. jam malem didepan mata.

ceritanya ini saya masih optimis gerbang masih dibuka, berarti artinya masih aman lah toh juga jam ditangan masih juga lebih sedikit, belum banyak.. aaaa palingan juga ngga digimana-gimanain.. tenang..tenang.. *masih stel tenang-menikmati udara malam-nggatau aja kalo uda banyak yang bakalan nyetop didepan*
udah santainya lagak yang ngga gimana-gimana..eeee langkah yang kurang beberapa aja distop dong, distop meeennn...

**** : "dek, tau ini jam berapa?"

saya : "emmm... baru juga jam 9." *sedikit alibi, pembulatan angka penting laah yaa jam sembilan lebih 4,9 kalo pembulatan ke bawah kan jadi jam 9 berarti gue ngga boong doong-garukgaruk tanah*

**** : "maaf yaa, tapi kalo disini sudah jam 9 lebih 5 menit, dan itu berarti sudah lewat jam malam."

saya : "eeeeh tapi.. kan baru sebentar, ini jam saya ini ini.." *pembelaan*

**** : "ngga bisa dek, kalian darimana?"

saya : *ngejelasin panjang lebar, tapi what the.. ngga dipeduliin dong, alhasil langsung make hape temen --yang senasib-- langsung deh itu telpon kakaknya yang kebetulan selalu siap sedia setiap saat.. hahahha dan bener kan yaa ngga lama kemudian itu kakak muncul*
"ye.. kakaknya dateeng.. amaan deh yaa kita amaaan.." *sambil senyum-senyum-seneng-eksekusi bakal dibatalin-lirik temen kanan-kiri*

akhirnya itu deh berlangsung diskusi panel, uda mulai seneng nii bebas tugas, bebas dari semuanya, tapi begitu ngeliat ekspresi kakaknya beda, yang tadi sumringah jadi ngga begitu.. ckckk alamat bakal kena something deh yaa ini.. dan ternyata bener kan yaa..

kakaknya : "emm langsung aja ya dek, nggapapa, anggep aja kalian dapet ide buat nulis, blablablablablaa...." *kasih motivasi-tapi tetep ktm gue meen \m/.. ktm gue ditahan-hahhaha-ngakak kayang kepikiran ktm ditahan-tapi bener juga jadi ada ide buat bikin tulisan*

akhirnya kakaknya pulang,trus saya sama temen-temen yang kebetulan bernasib sama harus menjalani serangkaian prosesi perjanjian, tandatangan hitam diatas putih *dalam hati, akhirnya yee tandatangan gue kepake juga, dan ada nama gue disalah satu mereka penjamah jam malam. lol*, dan memutuskan konsekuensi yg harus diterima. okee bakal saya siapin suara serak-serak seksi saya besok pagi *apadeh*buat ngebangunin itu temen-temen selorong biar bisa menyambut indahnya pagi *gleek*

eh sampe dikamar langsung dong berkoar-koar di sosmed, lagaknya mau pamer kalo malem ini lagi jadi malem prasejarah eeh maksudnya bersejarah habisnya ini pertama kalinya seumur idup wooy kena si jamal.. ckkckc.. *make pompom-gaya cheers-kegirangan-loh (?)*

dan ini reaksi mereka :
kalo dari kalimatnya kayaknya syok banget deh yaa gue kena si jamal -__-"


salah satu support dari temen selorong yang menguatkan saya malam ini *jleeeb*



sambutan meriah dari mereka-mereka atas kejadian malam ini

kalo diterka dari gimana reaksi yang saya dapet dari beberapa orang pas saya berkoar-koar *make toa ngeberisikin lorong* garagara si jamal, kayaknya saya tipikal orang penurut yaah yang sebelumnya bahkan ngga pernah ngelanggar aturan, dan sekalinya ngelanggar ekspresi merekanya langsung "woow" berasa ngga percaya sama apa yang uda saya lakuin malem ini.. *hahah yakalii gue manusia biasa, tak luput dari khilaf.. #eeeeh*


oh iya,,,
saya sungguh sangat sadar sekali *ini bahasa tidak efektif*
malam ini saya bandel, hahahha
saya ngelanggar jam malem yang walopun bedabeda dikit laah ngga nyampe sejaman *masih juga pembelaan*

tolong jangan ikut-ikutan yaa
ngga baik!
ngga boleh ditiru!
jangan pulang lebih dari jam sembilan walopun lebihnya pautan 1-5menitan,
sebisa mungkin jam 9 teng uda diasrama,, hahahaaa

okedeh, udahan ya nulisnya
mau tidur, saya ngantuk, capek juga dan ngga berasa uda setengah satu..
terimakasih buat semua yang terlibat dalam serangkaian acara hari ini
terimakasih untuk kejadian ini, jadi ada ide deh yaa buat nulis
terimakasih..

terakhir

#prayforKTM, semoga bobok nyenyak yaa disana.. :)


Minggu, 09 Oktober 2011

#chapter kangen

"barusan search di facebook, ada foto bapak, ternyata bapak ganteng yaa :)"
--saya.18th.kangen.bapak.banget--


quotes

"yang terpenting adalah, 'mencoba'
sekalinya kamu ditertawakan atau diremehkan,
setidaknya kamu mencoba,
yaaa mencoba menguji sejauh mana kamu mampu memberanikan diri untuk mencoba."

Jumat, 07 Oktober 2011

dunia begitu sempit

Barusan aja, belum ada 5 menit masuk ke kamar trus nyalain ini leptop, saya ketemu sama sosok yang menambahkan keyakinan pada saya bahwa ternyata Dunia ini begitu sempit. tidak apa-apa, bukan gimana-gimana tapi benar-benar pagi ini saya membuktikannya (lagi) penjabaran pepatah tentang dunia sempit—atau dunia tak selebar daun kelor—ternyata benar-benar nyata.

Mari meruntut fakta-fakta yang saya dapat pagi ini tentang sekelumit pepatah tadi.

Pagi ini jam 5 lewat sedikit udah stay di kamar mandi, biasalah sindrome “terlalu rajin” agaknya masih betah banget nempel. Well beberapa menit kemudian keluar dari kamar mandi dengan wewangian khas,trus langsung capcus ketemu sm someone di tempat perjanjian buat ngebicarain suatu hal –secret jadi ngga dibicarain--. Dijalan dong, di koridor itu, demi apapun juga, ngga nyangka-ngga percaya-lebih tepatnya penuh tandatanya, sosok yang selama ini saya anggap “invisible” yang selama ini saya ngga tau apa kabarnya tapi mendadak yang semaleman muncul dengan lagak innocentnya , pagi ini...

Saya : *lagi jalan di koridor-ngeliat dari kejauhan-kayak kenal-eeeh si invisible-syok dong-memastikan-tertegun-penuh tanda tanya-ngeliat sekali lagi-liat diri sendiri-merah-pakaian sama-item-bawahan sama-feelin’bad-pergi-oke saya ketemu dong sama orang yang sekian lama dipertemukan terus sekian lama dijauhkan dan semalam dipertemukan lalu pagi ini dipertemukan (lagi)*


Paham kan ya??

Dunia begitu sempit

Sepulangnya dari ketemu sama sosok “invisible”, trus udah juga menuhin agenda-misi buat ketemu sama someone, langsung dong balik lagi ke asrama, ini perut udah berkoar-koar minta diisi. *yadoong gue laper gilaaak, pagi-pagi belum isi bensin langsung capcus*. Diperjalanan ngedengerin lagunya si mas-mas korea ngga tau namanya tapi asik juga.. *ini informasi ngga penting*. Oke, sampe deh di kantin asrama –pgb—langsung milih-milih yang mana yaa yang mau jadi menu makan pagi ini *sok sok milih gitu*, eeeh seketemunya sama pilihan menu, langsung deh mata kepusat sama 2 sosok perempuan kocak-gila-luarbiasa yang ngga asing lagi dimata.


Olay : “mbaaa priss...” *teriak-saya noleh cari sumber suara-nemuin orangnya trus senyum gilaa-bales nyapa*


Saya : “olaaaay....” *syok liat cewek disebelahnya*, “looh kok? Elu??” *sambil nunjuk ke cewek tadi-dalam hati tanda tanya kenapa mereka bisa barengan ya?-bingung-speechless*


Fadil : “ahahahaa mbaa priss...” *sambil ngakak-ketawa khasnya-agaknya saya paham apa artinya*


Saya : “sumpah, demi apa coba dil, lu kenal ola?” *masih ngga percaya mereka saling kenal*


Olay : “temen SMP pris, temen SMP.” *sambil rangkulan gitu-dan ekspresi saya bener-bener syok-masih ngga nyangka-oke dunia sempit-*


Saya : “laaah,, kok bisa?? Aaaa... aaaa... aaaaa... fadil... lu tau apa artinya dil? *kasih sinyal ke fadil*


fadil : *senyum-ambigu*

Oke, bener banget ya, dunia begitu sempit, entah kenapa di lahan beribu-ribu hektar ini, diantara gedung-gedung tinggi yang ada, dan di plot-plot tempat yang banyak pilihan, dengan ribuan kepala yang tak sama, mereka-merekalah yang justru saya temukan. Dan bisa saya simpulkan bahkan merekalah yang membuat simpul-simpul-jaringan keterkaitan, dari yang awalnya dia-teman laskar saya- dan lalu dia-teman smp saya- atau dia-yang teman menggila saya- dan ternyata kami saling mengenal. Dengan tangan-tangan yang diatas yang mempertemukan kami. Dengan ribuan tanda tanya tentang apa arti pertemuan kami tadi.

“dan lagi gue bilang ke elu, dunia begitu sempit ya dil?”