Minggu, 02 Oktober 2011

belajar untuk tidak peduli.

"se-enggaknya, lu masih jalan make kaki lu sendiri..."
--anggitia.mydoormates.18tahun--

yang pertama,, thanks so much deh ya buat sosok "sangar" macem dia --anggitia-mydoormates-- yang emang bener-bener ngbikin saya sadar dan bangun dari tidur lelap. yapskii, hari ini hari minggu tapi jadwal padet banget. yaaadong pagipagi yang mustinya masih hepi-hepi berjejal mimpi sama itu bantal guling musti ganti haluan,tapi ngga papa denk. well done kok, semuanya terselesaikan dengan baik, dari yang mulai memaksa diri untuk bangun pagi-mandi pagi-siap-siap dan akhirnya pergi seminar pagi, yaa walopun ngga jadi 10 orang terrajin yang dateng, tapi cukuplah ikut seminar kali ini bener-bener bikin saya melek sama dunia IT, okee di seminar ini banyak banget yang di bahas, mulai dari itu microsoft gimananya sampe tetek-bengeknya yang subhanallah menginspirasi, udah gitu soal kaskus-ngasngus-cendol-juragan yang juga diuprek sedemikian rupa jadi bisa dapet tips and trik yang top markotop buat bisa berkoar di dunia maya satu itu. okee itu juga sangat menginspirasi seorang saya yang pada akhirnya sliwar-sliwer ide di kepala yang minta direalisasiin secepatnya. engga cuman itu, di seminarnya juga ngebahas soal OS yang lagi booming sampe sekarang, yaaadong semuanya udah tau itu apa tanpa musti saya bilang-teriak make toa ngebahas OS yang satu ini, yapskkii saya yang ceritanya baru kemaren ganti hape jadi ngirii ih kenapa kemaren ngga milih yang ada OS ini.nya yaa.. uhuhuhu *aaah sudah lupakan nggapenting, toh sudah sangat bersyukur hape saya sudah transformasi. hahhaha*

yang kedua, sebenernya bukan mau ngebahas gimana serunya itu seminar, masalahnya emang seru banget dan ngga nyesel ngeluarin duit yang ngga seberapa buat dapet ilmu yang super luar biasa kayak tadi itu. tapi memang ada pelajaran lain yang didapet pas ikut ini seminar. pelajaran yang tak kalah luar biasa dari pelajaran "melek IT", pelajaran yang didapet gara-gara sosok "halimun" itu muncul lagi, dengan sejuta ekspresi yang sekiranya kurang mengenakkan hati.. *isss.. demi apa coba, munculin dia lagi ditulisan gue.. ckckck*, aaah sudahlah anggap pembelajaran. oke, tadi ada dia dong, seruangan sama saya, emmhh gimana ekspresinya? tauk deh yaa gimana, kayaknya biasa aja kalo dari cassingnya, tapi dalemnya?? Huawllahuallam yaa, saya ngga tau, ngga mau tau juga sih. emmm.. cukup tau aja, yaa lagilagi cukup tau aja gimana dia. cuma heran kok bisa ya jadi gini, kok ya dia gitu ya, kok sampe segitunya ya... *ngga habis pikir sampe sekarang, beneran*. dan yaudah deh ya gitu itu jadi sepanjang itu acara berlangsung, ngga ada sepatah pun kata bicara soal saya sama dia. kita disatu ruangan tapi iyalaah kita punya tingkah polah dan urusan sendiri-sendiri. bener kan? sekarang saatnya saya belajar untuk tidak peduli.

yang ketiga, sepulangnya dari itu acara, langsung deh capcus ke kamar, cari suasana baru, cari si anggit juga, pengen cerita semuanya sama dia, akhirnya saya cerita dari a sampe z soal gimana saya ketemua sama itu "halimun" dan akhirnya saya menggebu-gebu yang bilang gini ke dia.

saya : "nggit, yadong gue ketemu sama itu orang tadi, lu tau kayak biasa no speak, hahah gue mah juga ogah kali yaa nyepik duluan, isssh bete gila gue nggit, sebegitunya itu orang, ckckckck" *nada bete-sebel-gimana gitu*

anggit : "emmm...emmm" *ekspresi iya iya aja-flat-make earphone ditelinga-lagi nelpon-sesekali senyum*

saya : :iyaa nggit, aa bodo deh sama itu orang, gue ngga peduli deh skr, hahahhaha cukup tau aja iih anaknya kek gimana, yang penting lu tau ya nggit, gue ngga pernah mau mulai jadi kayak gini, yakali dia.nya aja yang mendadak kayak gitu.." *masih terbakar emosi*

anggit : "hahahhaa..." *mendadak ketawa-ketawa, dan saya ngga tau kenapa, pokoknya respon dia "antik", senyum-senyum, tapi akhirnya dia angkat bicara*, "hahahhaha itu teh si emak bilang engga peduli tapi kok kayak masih peduli yaa??"

saya : "aaaah gue ngga peduli nggit, suer deh, gue ngga peduli" *sambil ngotot, kalo bener-bener sok ngga peduli*

anggit : "hahhahaa, kalo gue ya mak, udah ngga usah dipikirin, itu orang mau gimananya teserah deh itu orang, kalo gue jadi emak, rugi banget iih mikirin itu orang, demi apa coba buang-buang waktu buat mikirin orang yang ngga mikirin kita?, mak, lebih banyak yang pantes dapet perhatian lu mak, dan itu bukan dia." *dalam hati-ajiiigilee ini anak capcus juga yaak kalo ngasi wejangan.. bener-bener speechless deh pas dia lg nerocos ngasi kotbah-pencerahan buat saya*

saya : *jleeeb.. refleksi diri, membenarkan dalam hati-iyaa kali yaa saya masih sangat peduli, sampai-sampai ada yang ngge ngenakin hati aja saya masih juga ngerespon, apa coba kalo saya ngga peduli? ya kan?? hemmmm*, "aaaaa.. anggit...." *sebel sama diri sendiri*

anggit : "kalo gue jadi lu mak, tiap gue digituin sama orang , gue bikin ketawa aja, have fun sendiri, ngetawain diri gue sendiri yang bego.nya digituin sama orang, hahahhahah" *sambil kasih contoh gimana ketawanya.. hemmmm*

saya : "hahhahahaha...." *ikutan ketawa dong*, "eeemmm.. iyaa yaa nggit, kayaknya gue emang musti belajar dari apa yang selalu gue bilang ke orang soal --belajar untuk tidak peduli--, dan sekarang kayaknya gue yang dapet chapter itu, gue yang musti belajar buat ngga peduli."

anggit : "bisa wes mak, semangaaat.. liat to ya, banyak yang musti emak peduliin, selain dia."

saya : *senyum-dalam hati-okee saya belajar buat ngga peduli (lagi)*

setelah serangkaian speak-speak sama temen kamar saya itu, saya jadi refleksi diri, saya jadi bener-bener ngaca, selama ini saya ternyata engga bener-bener engga peduli, bahkan bisa dibilang saya terlalu peduli sampe ngga peduli sama diri saya sendiri. oke, saya salah. saya mau berubah.yaaa caranya saya harus belajar untuk tidak peduli.

"nah pris, jelas kan? lantas sekarang apa yang akan kamu lakukan?"

--belajar untuk tidak peduli--

"tengkyu so much, nggit,
gue sadar, emang mustinya gue belajar dari perkataan gue sendiri,
yaa.. belajar buat engga peduli"

Tidak ada komentar:

Posting Komentar