Jumat, 07 Oktober 2011

dunia begitu sempit

Barusan aja, belum ada 5 menit masuk ke kamar trus nyalain ini leptop, saya ketemu sama sosok yang menambahkan keyakinan pada saya bahwa ternyata Dunia ini begitu sempit. tidak apa-apa, bukan gimana-gimana tapi benar-benar pagi ini saya membuktikannya (lagi) penjabaran pepatah tentang dunia sempit—atau dunia tak selebar daun kelor—ternyata benar-benar nyata.

Mari meruntut fakta-fakta yang saya dapat pagi ini tentang sekelumit pepatah tadi.

Pagi ini jam 5 lewat sedikit udah stay di kamar mandi, biasalah sindrome “terlalu rajin” agaknya masih betah banget nempel. Well beberapa menit kemudian keluar dari kamar mandi dengan wewangian khas,trus langsung capcus ketemu sm someone di tempat perjanjian buat ngebicarain suatu hal –secret jadi ngga dibicarain--. Dijalan dong, di koridor itu, demi apapun juga, ngga nyangka-ngga percaya-lebih tepatnya penuh tandatanya, sosok yang selama ini saya anggap “invisible” yang selama ini saya ngga tau apa kabarnya tapi mendadak yang semaleman muncul dengan lagak innocentnya , pagi ini...

Saya : *lagi jalan di koridor-ngeliat dari kejauhan-kayak kenal-eeeh si invisible-syok dong-memastikan-tertegun-penuh tanda tanya-ngeliat sekali lagi-liat diri sendiri-merah-pakaian sama-item-bawahan sama-feelin’bad-pergi-oke saya ketemu dong sama orang yang sekian lama dipertemukan terus sekian lama dijauhkan dan semalam dipertemukan lalu pagi ini dipertemukan (lagi)*


Paham kan ya??

Dunia begitu sempit

Sepulangnya dari ketemu sama sosok “invisible”, trus udah juga menuhin agenda-misi buat ketemu sama someone, langsung dong balik lagi ke asrama, ini perut udah berkoar-koar minta diisi. *yadoong gue laper gilaaak, pagi-pagi belum isi bensin langsung capcus*. Diperjalanan ngedengerin lagunya si mas-mas korea ngga tau namanya tapi asik juga.. *ini informasi ngga penting*. Oke, sampe deh di kantin asrama –pgb—langsung milih-milih yang mana yaa yang mau jadi menu makan pagi ini *sok sok milih gitu*, eeeh seketemunya sama pilihan menu, langsung deh mata kepusat sama 2 sosok perempuan kocak-gila-luarbiasa yang ngga asing lagi dimata.


Olay : “mbaaa priss...” *teriak-saya noleh cari sumber suara-nemuin orangnya trus senyum gilaa-bales nyapa*


Saya : “olaaaay....” *syok liat cewek disebelahnya*, “looh kok? Elu??” *sambil nunjuk ke cewek tadi-dalam hati tanda tanya kenapa mereka bisa barengan ya?-bingung-speechless*


Fadil : “ahahahaa mbaa priss...” *sambil ngakak-ketawa khasnya-agaknya saya paham apa artinya*


Saya : “sumpah, demi apa coba dil, lu kenal ola?” *masih ngga percaya mereka saling kenal*


Olay : “temen SMP pris, temen SMP.” *sambil rangkulan gitu-dan ekspresi saya bener-bener syok-masih ngga nyangka-oke dunia sempit-*


Saya : “laaah,, kok bisa?? Aaaa... aaaa... aaaaa... fadil... lu tau apa artinya dil? *kasih sinyal ke fadil*


fadil : *senyum-ambigu*

Oke, bener banget ya, dunia begitu sempit, entah kenapa di lahan beribu-ribu hektar ini, diantara gedung-gedung tinggi yang ada, dan di plot-plot tempat yang banyak pilihan, dengan ribuan kepala yang tak sama, mereka-merekalah yang justru saya temukan. Dan bisa saya simpulkan bahkan merekalah yang membuat simpul-simpul-jaringan keterkaitan, dari yang awalnya dia-teman laskar saya- dan lalu dia-teman smp saya- atau dia-yang teman menggila saya- dan ternyata kami saling mengenal. Dengan tangan-tangan yang diatas yang mempertemukan kami. Dengan ribuan tanda tanya tentang apa arti pertemuan kami tadi.

“dan lagi gue bilang ke elu, dunia begitu sempit ya dil?”

2 komentar: