Kamis, 26 Januari 2012

medan magnet

hari ini pulang dari semarang, habis kemarinnya pulang dari wonogiri -buat cerita lebih lanjut soal wonogiri dan perjalanan sekitarnya ada dipost selanjutnya-, capek memang seharian jalan-jalan menjajah kota demi kota tapi cukup menyenangkan.
setelah akhirnya hari ini memutuskan untuk kembali lagi pulang ke rumah -temanggung-

tadinya mau pulang agak sorean sekitar jam 3an soalnya disitu ada embak sama bude dan embak lagi kena sindrom dilematis antara mau pulang ke temanggung apa tetep di semarang, menimbang bahwa ada siaran radio yang musti dilakoni tiap pagi di hari-harinya dan antara pengen pulang trus ketemu bapak, soalnya bapak ngga ikut pergi menjajah kota bersama kami.

ibu udah bilang sama embak, kalo embak ngga usah ikut pulang, ibuk takut kalo baru aja hari ini pulang ke temanggung besok paginya sekitar subuh embak musti balik lagi ke semarang, ibuk takut embak sakit, dan embak langsung manyun-cemberut-gimana gitu, cukup tau deh kalo si embak gitu. simpel : embak pengen pulang

akhirnya bude ngasih pilihan, yaudah jalan-jalan dulu aja daripada bingung, --biasalah kalo embak-ibuk-bude kumpul mesti jalan-jalan gitu, windowshopin' dan saya? saya cuma jadi bodyguard atau lebih tepatnya tukang 'ngintil', habisnya saya kurang suka begituan-cukup--

dan tapi saya ngerengek pengen cepet-cepet pulang, dengan alasan akhir-akhir ini sering hujan dan saya males kalo hujan posisi masih dijalan, dan alasan implisit saya sebenernya saya juga kangen bapak, udah 3 hari bapak sendirian dirumah dan saya kepikiran, dan saya lihat ibuk juga capek, makanya saya ngotot pengen pulang.

terus agak dilematis gitu, niatnya si embak ngga usah ikut pulang dulu biar bisa nemenin bude sampai di rumah bude, soalnya bude sendirian, jadi pas gitu saya sama ibuk dan bude sama embak, awalnya embak bilang 'iya', tapi nada 'iya'nya kayak ngga rela gitu.

diulangin sama ibuk biar embak di semarang aja embak bilang 'iya'. tapi saya tau tatapan mata embak dan gimana hati embak -meskipun saya bukan ahli nujum- kalo embak pengen pulang. dan bener-bener pengen pulang.

ibuk : "udah ya, embak di semarang sama bude besok katanya siaran, biar ibuk sama adek pulang yaa"
embak : "nggeh"
ibuk : "yaa jangan gitu mbak.."
saya : *cuma diem cengengesan-hahahah piss mbak*
embak : "yawees...yawes..yawes.."
ibuk : *salaman ke bude pamit mau pulang*
bude : "mbak in ngga ikut pulang?" *sepertinya bude bisa membaca situasi*
embak : "ha mboten pareng wangsul kok." *singkat-padat-jleb*
bude : "yawes too pulang..pulang..pulang.."
ibuk : "mbak in piye? mau nderek pulang? yawess.. ayoo pulang..pulang.."
embak : "nah gitu.. pulang..pulang.."
saya : *muka polos-liat ekspresi si embak berubah drastis*


singkat memang alur percakapan antara saya-embak-ibuk dan bude. bernegosiasi soal apakah embak akan ikut pulang ke temanggung atau embak tetap di semarang, dan yang akhirnya berujung kalo embak pulang. yaaa.. pulang..

dijalan menuju pulang, cuma liat wajah embak yang sumringah dan beda 180 derajat sama yang tadi mbesengut ngga jelas..

well, cukup tau
kalo ternyata gubuk sederhana kami di temanggung pusat medan magnet
dan selalu bisa membuat kami -anak-anaknya- berusaha semaksimal mungkin setiap ada waktu langsung pulang ke rumah
yang selalu tidak perlu berfikir 2 kali untuk memutuskan "yaa.. saya pulang"
yang cukup sekali dengan nada tegas, "aku pulang"
benar
rumah pusat medan magnetnya

"kalau ada tempat dimana tak satu pun alasan bisa menahanku, jawabannya rumah dan kalau ditanya mengapa rumah? sebab ada bapak dan ibukku disana"


pas posting ini mendadak inget dia
senja yang selalu kembali ke peradabannya
coba temanggung bisa dipindah ke deket bogor,
aku pasti juga bakalan pulang..
wong ngga dipindah aja, aku pasti pulang,,
hehehehee

Kamis, 19 Januari 2012

@semarang

selamat liburan, selamat liburan, selamat liburan..
rasanya senang setelah sekian lama harus terdampar di kota orang sekarang bisa bernafas lega kembali ke kampung halaman di temanggung tercinta, merasakan udara yang tiada duanya -maksudnya dingginya.. brrrrr... dingin men rek..rek...-


setelah sibuk menikmati hari pembukaan liburan dirumah, akhirnya hari ini saya memutuskan untuk memulai perjalanan liburan saya untuk hijrah lagi ke kota seberang -semarang-.


tapinya tadi pagi bangun agak kesiangan, biasanya kalo mau ke semarang bangun musti lebih pagi dari biasanya biar ngga ketinggalan busnya, tapi karena semalem saya tidurnya melenceng-tembus jam malem, gini deh hasilnya, musti dibangunin bapak berulang kali sampe akhirnya saya bangun. dan ternyata itu udah jam setengah 5, prepare segala macemnya memakan waktu kurang-lebih 30menitan -lama juga ya- dan langsung capcus berangkat buat cari bisnya.. at least saya naik bus yang jurusannya langsung ke semarang tanpa musti transfer-transfer duluan.


oke, di dalam bis masih sepi, hanya beberapa orang saja yang terlihat sudah duduk rapi di tempat pilihannya masing-masing, karena saya sendirian, iyaadong langsung duduk di belakang sopir aja biar aman -duduk di bangku paling depan-, lalu lintas lumayan lancar, sesekali padat merayap akibat beberapa truk "tronton" yang membawa banyak muatan sedangkan jalanan tanjakan. seringkali motor-motor bebek dengan lincahnya menyalip bisku yang melaju kencang dari sayap kanan, dan itu membuat jantung saya lincah berdegup tak karuan.
2jam perjalanan, pegal juga rasanya, turun dari bis ditempat biasanya, menghadang sedan putih dengan palang yang berdiri diatasnya bertitelkan "taksi".

setelah agak lumayan ribet cari taksi-dapet taksinya-dianter sampe depan kostan dan ternyata embak belum pulang soalnya masih siaran radio alhasil saya jaga kostan, dikamar sendirian, ngga ada makanan -menyedihkan- tapinya untung ngga setragis itu, beberapa jam kemudian embak pulang dan kita makan sorenya kita keluar, jalanjalan ke daerah pleburan trus kita ke gramedia, nongkrong disana sambil baca-baca gratisan.hehe *alibi* dan kita sholat magrib juga di sana dan setengah 7 kita capcus langsung ke salah satu stasiun tivi lokal buat training jadi presenter. yaa, ternyata ada training presenter talkshow gitu yang diikutin sama embak, mau nggamau saya dong disitu ikutan embak, soalnya ternyata embak mau ikut jadi presenter berita gitu di itu stasiun tivi dan kita ngeliat gimana talkshownya, gimana dibalik layarnya, emmmm... cukup tau, dan ini ituu tu diatas hasilnya, disuruh motretin embak dan saya?? cuma bisa jadi phonegrafernya.. *oke itu diatas foto embak saya, dan saya engga keliatan soalnya saya yang motoin*

pulang dari tivi lokal, kita cari makan, malem ini menunya "catrice" yoyooii lama ngga makan nasi kucing, akhirnya beli nasi kucing, beli jahe rempah -air jahe dicampur sama segala macem rempah dibumbuin sama jeruk nipis-- dibawa pulang.

terimakasih, 1 hari menyenangkan disemarang besok, ada apalagi yaa?
oh iya, makan 1 bungkus nasi kucing masih kurang, bener-bener seuprit porsinya dan tadi saya makan2 hahaha

Rabu, 18 Januari 2012

implisit

memang seharusnya bisa lebih semangat lagi, tidak lagi bermain oposisi,
terlalu lama menjadi penjaga gawang -ambil aman- dan tidak pernah menjadi penyerang mungkin begini jadinya.
tidak boleh menyalahkan keadaan.
tidak boleh mengedepankan ego.
semuanya harus seimbang-searah-dan maju kedepan
jika hari ini saya harus menelan kopi pahit
esok bahkan sedetik kemudian akan diganti dengan segelas teh manis hangat
baiklah, cukup tidurnya
memulai berkoalisi dengan sepasang bola mata agar bisa menahan kantuknya
atau membuat perjanjian dengan seluruh anggota tubuh agar bisa bertambah daya tahannya
sesekali sembari mendendangan lagu perjuangan "maju tak gentar"
yaaa memang harus demikian
bangkit
berusaha
lebih baik lagi

quotes

"dan jika orang-orang mulai sibuk berlalu lalang mengejar waktu kerja, sepeda motor mulai lincah menelisik lewat sayap kanan, busku tetap melaju konstan sesekali tak berimbang, #replika-nyata-pagi di semarang-"