Rabu, 27 Juni 2012

untuk kalian, keluarga

"yang jangan pernah dilupakan dari segala apa yang sudah terjadi itu adalah bahwa kenyataannya kalo kita itu keluarga, jadi jangan mau dipecahkan sebelum dipersatukan."
-saya kepada mereka keluarga baru saya di 3 tahun kedepan-

saya bukan lagi mau melow atau lagi mau ngegalau, saya cuma lagi sedikit mengkritisi keadaan sekitar yang mungkin tengah panas, dan yang pasti tengah merundung prahara keluarga saya 3 tahun kedepan.

entahlah, miris memang asas praduga dilontarkan dari mulut seorang 'teman' yang notabene kini sabdanya sudah bergaung menjadi 'keluarga' itu, kecaman tiada henti, rasa tidak mau disalahkan, dan masih banyak lagi.

oke fine, saya bukan siapa-siapa, ketua juga bukan, saudara juga ngga ada ikatan darahnya, terlebih keluarga? mungkin masih terlalu jauh untuk melangkah, saya cuma bagian kecil dari mereka yang sekarang tengah berjuang bersama-sama untuk saling bantu-membantu dan bahu-membahu menjadikan mozaik-mozaik yang dulu hilang dan tak tersusun menjadi suatu kesatuan yang apik dan tidak mudah digoyahkan.

terlalu pagi jika kita harus dipisahkan-dipecahkan dan dirobohkan sedang saya belum mengenal kalian satu per satu. terlebih nama, saya bahkan masih harus mengeja kalian dari setiap wajah yang saya temui, saya masih yang harus menahan diri untuk terbahak ketika kalian belum menunjukkan reaksi, saya yang masih tertahan untuk segera memberi tahu kalian bahwa saya senang memiliki kalian dan menjadikan kalian keluarga, aaaaah bodoh bukan jika sekarang kita dikalahkan oleh ego dan dikedepankan oleh sesuatu hal yang menjadi tujuan kita semua?

jangan hancurkan rasa sayang saya ini ya, yang makin lama makin menguat akarnya..

saya sayang kalian karena Allah :')
apapun yang terjadi, bagi saya kalian keluarga, hari ini-esok-dan seterusnya

Jumat, 22 Juni 2012

kata dan saya

aku suka kata, dan mungkin ku prediksi kata menyukaiku
aku suka rasa, dan ku mungkinkan rasa juga perlahan menyukaiku
aku suka frasa, dan ku pastikan frasa bahkan lebih mencintaiku
-seseorang yang mencintai kata-

Kamis, 21 Juni 2012

kemping korpus

selamat pagi. besok uprak kimia dan pagi ini saya mau mengawali postingan saya yang baru setelah sekian lamanya saya ngga aktif dan produktif di sini lagi. oke saya koreksi, saya lebih suka menyebut diri saya untuk belum terbiasa bekerja aktif disini.. hohohoho..

ingin berbagi rasa akan apa yang telah terjadi beberapa waktu lalu, yang mungkin sudah entah beberapa pekan dari hari ini. dan yang makin menguatkan hati, dan menambah wawasan akan deskripsi "keluarga", terutama untuk saya, mungkin untuk mereka yang terlibat di dalamnya, atau bisa transfer energi kepada mereka yang membacanya..

kisahnya dimulai dari pembicaraan hati ke hati, lalu beranjak kepada rasa ke rasa. inget banget gimana permulaannya, dari masalah 'hedon' yang terkonsep tapi seyogyanya malah kurang greget, sampai perencanaan untuk pengakraban dan untuk memunculkan rasa kekeluargaan.

omongan singkat dari masjaw --begitu kami memanggilnya-- yang mengajak kami semua 'keluarga' korpus (koran kampus) buat kemping bareng. dan itu kempingnya di biofarmaka di cikabayan sana. kalau boleh sedikit ngasih pencerahan soal dimana itu biofarmaka.. ohmaigoos -rada lebeh- itu letakanya jauuuuh bangeeeet mameeeeeen... dan yang musti tau itu saya kesananya naik kaki. yapskii jalan kaki. cukup tau kan yaa gimana capeknya yang dirasa.. hehehmmm...

setelah perencanaan itulah langsung netepin 1 hari buat ngerealisasiinnya, soalnya nggamau gagal lagi buat yang keberapa kalinya hedon bareng. dan akhirnya tepat tanggal 5 Mei 2012 kita resmi kemping di biofarmaka -pas itu saya ngga tau samse itu dimana letaknya-

pagi hari sebenernya ada acara dari korpusnya sendiri, mulai dari yang ngediriin tenda sampai yang jalan-jalan bareng dsb, tapi karena suatu hal --yang tidak bisa diceritakan disini-- saya ikutnya sorean, dan akhirnya disms sama kak achi buat berangkat bareng-bareng kumpul di alhur dulu dan ternyata bareng sama azka sama si shaun juga, okee.. done.. kita berempat mendaki gunung sungai dilembah. hahaha..

setelah perjalanan yang ditempuh yang bisa dikatakan cukup jauh itu, akhirnya sampai juga ke tempat yang bikin saya berfikir barang sejenak,

kok ya ada ya tempat beginian.. hahahha..
-saya yang masih terlalu awam soal tempat 'nyelempit' di sudut kampus-

dan ternyata disana udah ada masjaw sama enggar *lupa namanya maaf CR korpus-angkatan 8 1/2* tapinya masjaw masih bobok di tenda, mana boboknya pules banget coba, sampai-sampai ngga ngeh kali ya kalau kita udah sampai disana, trus si enggar *sekali lagi maaf kalau salah* yang lagi duduk-duduk di saung gitu yang ada disana. kalo diliat-liat sih kayaknya lagi kecapekan habis beres-beres tenda. hahahha..

ini tendanya, menurut sumber pimred kami meminjamkannya dari pencinta alam di departemennya

udah deh lengkap kita berenam yang udah sampai di TKP, terus akhirnya masjaw bangun, dan langsung aja  keluar tenda langsung cari kayu bakar, *katanya sih malemnya mau ngadain api unggun gitu* dan kita -sisanya- asik baca buku yang ada di tenda yang ternyata di bawain sama kak farid, bukunya sih terbilang ada yang update, ada yang edisi lawas, ada yang berbau politik sampai yang gitu-gitu. hahahhaa.. dan kita baca buku, dan masjaw memulai petualangan barunya -cari kayu bakar-

setelah pencarian yang bisa dibilang cukup lama, melewati medan terjal langsung masjaw muncul lagi. tadi beliaunya pergi dengan tangan hampa sekarang datang dengan segenggam ranting, heheh meskipun terbilang masih cukup minim untuk disebut 'bahan bakar api unggun' tapi tak apalah, masjaw cukup berjasa. dan berasaskan kepramukaan pas jaman SMP dulu, saya lah turut serta, ngesusunin itu kayu bakar jadi satu biar kayak api unggun. dengan segenggam ranting dari masjaw ditambah rumput-rumput disekitarnya.okelah kita bikin malem nanti bener-bener berasa gimana gitu. trus karena masjaw kurang puas bawa segenggam -mungkin kali ini bertekad akan bawa lagi sejumput- haha masjaw.nya pergi lagi cari-cari kayu bakar,

sementara itu datanglah 2 oknum yang satu cewek yang satu cowok, yang cewek sering banget disangkain kembaran saya, yang cowok -paling sara diantara cowok korpus yang ada-, dan itu si kakak cowoknya rieuhnya mahadewa, bawa-bawa motor sampai ke tkp padahal jelas banget jalananya kayak begituan.haha tapi salut deh buat si kakaknya yang udah berhasil sampai ke tkp dan si motor aman terkendali. terus dateng lagi deh oknum lainnya ada si dewi sama nanda mereka berdua bawa-bawa jagung seperangkatnya buat nanti kita bakar-bakaran jagung di api unggunnya.

malam pun akhirnya tiba, masjaw sudah pulang dari pencariannya dan kali ini bawa sedikit lebih banyak kayu bakar dari sebelumnya. kak achi-dewi-enggar dipandu sama masjaw ambil air wudhu di bawah buat sholat *tempatnya musti ke bawah dulu-lumayan jauh-jalanannya agak licin-ngga ada lampu-dan itu serem*, saya-azka-bang toni *abang-abang sara yang tadi saya jelaskan diatas.hahahah piss bang -,-v* sama si shaun masih tetep di pondokan, kita berempat malah asyik ngupasin jagung buat nanti, dan terus malah berhasil ngebuka sedikit cerita konyol dari si abang sara #upss

lagi di pondokan ngga ada lampu, otomatis pakenya lampu senter dari hp, hp bang toni yang dinyalain. mendadak bang toni curhat soal hpnya. *besok deh saya cerita soal hp bang toni*dan setelah pencurhatan itu kita malah ketawa-ketawa ngga jelas dan mereka yang tadi ambil air wudhu akhirnya dateng juga.

yang sholat-sholat, yang udah sholat rieuh lagi nih ngeberesin api unggun yang daritadi belum nyala-nyala *soalnya ngga pada bisa nyalain*, oke dengan segenap jiwa raga dan energi yang ada kita dong bareng-bareng nyalain, enggar udah siap sama minyak tanahnya, saya bawa beberapa buku buat kipas, kak aci juga samanya, shaun malah sibuk ngetweet hahah manusia terupdate, terus siapa lagi ya? emmm.. sisanya pokoknya transfer semangat.

setelah sekian lamanya ngoprek sama perangkat penyalaan api unggun, akhirnya apinya nyala juga, dan ternyata memang benar, mempertahankan sesuatu yang sudah didapatkan itu lebih sulit ketimbang pas mau meraihnya, dan untuk mempertahankan api unggun ini samanya, susah men.. dan akhirnya karena bahan amunisi untuk mempertahankannya pun di titik kehabisan, dengan seruan dari salah satu oknum menyerukan untuk memanfaatkan barang yang ada. udah tau deh arah sasarannya kemana.. cari buku yg paling lawas yg udah dibaca trus dijadiin tumbal buat pedekate sama api -___-" *bukan ide saya*

enggar/siapa itu lupa namanya : "haduuh, kalau gini mah baru sebentar aja udah mati lagi ya"
bang toni : "laah ambil lah, ambil ini nih pake ini nih." (bang toni ambil beberapa majalah buat dipilih-entah apa maksundya)
enggar/siapa itu lupa namanya : "udahlah mas, pakai yg ini aja ya.." (menetapkan satu pilihan diantara majalah yg dibawa bang toni)
bang toni : "ya..ya..ya.." (semangat menggebu #eh)

dalam hati :
jangan sampai ya bang, kak farid tau, bisa kacau ini semua. hahaha

perlu perjuangan buat nyalain api

finally, apinya nyala dan itu jam 7 malem ba'da maghrib lah yaa.. dan ngga tau bisa bertahan sampai jam berapa, tapi kita? hahahahah saya-azka-nanda sibuk olas-oles jagung masing-masing, dan yang lainnya? yang lainnya juga samanya kayak kita bertiga, sibuk dengan jagungnya sendiri-sendiri. entah karena laper atau gimana, saya ngerasain jagung saya manteeeep banget rasanya, enak kaliiiiii.....

nanda-azka-saya, kita makan jagung bakar enaaaak kaliiii

sebenernya acara bakar-bakarannya mau dimulai agak maleman. yaa biar berasa atmosfernya gitu tapinya ternyata dimajuin dan itu tidak lepas dari beberapa faktor mulai dari yang bahan bakarnya kurang sampai yang apinya nyalanya keclap-keclap kayak mau mati gitu. dan disela-sela kita ngebakar jagungnya kita masih nunggu pak pimred sama pak pimum memunculkan batang hidungnya. soalnya pas itu juga kitanya lapero.. bener-bener laper selapernya masbroo, dan akhirnya karena kedua tokoh belum dateng -pimim&pimrednya- salah satu dari kami menelfon dan meminta keduanya membawa subsidi makanan untuk kami semua.

setelah sekian lama menunggu akhirnya kedua tokoh itu datang, yang satu angkut-angkut galon aqua, nah yang satu lagi bawa bungkusan gede dan itu. nasiiiiii... artinya makaaaaaan... hahahhaaa..
langsung deh kelar bakar-bakaran dan dengan sisa api yang ada kita makan nasi yang dibawa sama kak farid, dan ternyata itu nasi+penyetan, hahahah dalam hati (lagi) ini si bang farid setali tiga uang, sekaligus promosi #ups tapi jujur kok kak far, itu lezatooo~

makan udah selesai, nah sehabis ini tu kita ngga langsung hmtb -habis makan trus bobo-, kak wil yang ternyata emang seru parah punya acara semacam malam pengakraban gitu, jadi kita ada games, dari yang mulai ngelawak main "pura-pura jadi siapa" sampai yang main rantai tangan dan ternyata kelompok saya yang menang, dan meskipun menang ternyata malah yang dapet hukuman -__-"

selesai main-mainnya, terus kita balik lagi ke api unggun, dan ternyata api unggunnya uda setengah hidup, dan dengan sisa-sisa yang ada terlihat lebih romantis sih. haha atas ide dari kak wil (lagi) kita ada sesi curhat, di selembar kertas gitu, isinya kayak refleksi diri lah, dan terus kertasnya itu di puter, nanti setiap kita dapet kertas yang ada namanya itu, kita ngisi terserah kita, berpendapat tentang orang yang namanya ada di kertas itu, saya suka menyebut permainan ini "ngaca dong" hahaha. soalnya ngena banget.. :D

dan saya dapet banyak komentar, mulai dari saya yang asik, sampai yang kurang nyambung, dan sering timbul tenggelam, well see.. kali ini ngga akan begitu lagi :) *senyum*

terus seusai semuanya, waktunya kita bobok, dan emang bobok. haha
ada beberapa tenda, dan karena ceweknya 6 jadi tiap tendanya 3-3, dan saya setenda bareng sama nanda sama azka, di tenda kita bertiga belum bisa bobok, mulai dari saya yang kepanasan, nanda yang masih betah melek dan azka yang emang belum bisa bobok. saya minum susu ultra yang dibeliin jihad *makasi jihad, jihad baik* :D terus nanda.nya masih aja ngga bisa bobok, dan azka sudah dengan pilihan hatinya untuk memejamkan mata terlebih dahulu.

sebelum kami bobok, kami dong foto-foto dulu, makasi masjaw kiwkiw ({})

oke, azka bobok dan tinggal saya sama nanda, dan diluar ternyata kaum adam lagi asyik curhat-curhatan. YaaRabb, asa hati ngga ada niatan nguping tapinya kan belum bisa bobok, lhaa terus gimana? yaudah dengan berlandaskan asas 'saya tidak berniat untuk nguping' saya biarkan suara-suara dari para adam itu menembus dinding-dinding telinga saya, dan ternyata nanda juga. hemmm -___-"

entah siapa : "mas..mas.. udah tidur belum itu mereka?" (sepertinya mengarah kepada saya-nanda-azka)
siapa yg tahu : "udah..udah..udah.. udah ngga ada lagi suaranya." (menyorotkan senter ke arah tenda kami)
saya : "ssst.. nda, belum tidur?" (suara lirih)
nanda : "belum pris."

hahahhaa..

dan saya membiarkan hal itu terjadi tanpa sedikitpun niat kami untuk menguping, hehe. cukup tau apa yang mereka perbincangkan, cukup seru dengan berbagai macam pengkodingan yang ada, dan kata kuncinya IKAN -____-" cukup tau nak,,, cukup tau.. haha

esok paginya rieuh beeeet, liat aja ini gimana fotonya,

kak wil, lagi ngapain kak? -___-"


ya, keesokannya dibangunkan dengan suara nanda yang udah ngga bisa nahan pipis lagi, yang ngebangunin saya minta dianterin tapi saya pules tidurnya jadi ngga bangun, dan azka yang kedinginan. alhasil nanda pipisnya sama azka, dan saya ditinggal sendiri di tenda. setelah beberapa saat saya bangun, dan saya keluar tenda, dan di luar saya sikapnya biasa aja, nanda sama azka udah balik lagi ke tenda. 


bangun tidur foto dulu, nanda-azka-saya
sampai akhirnya kaum adam bermunculan keluar dari tenda begitu juga yg bobok duluar tenda juga kebangun, dan mereka masih aja ya nyebut-nyebut keywordnya, saya sama nanda cuma ketawa-ketawa ambigu, dan parahnya mereka sadar.
david : "apa pris?"
saya : "aaah engga apa-apa"
david : "aaaah denger ya?"
saya : "apa?" (diam sejenak) 
            "ikan? haha" (ambigu parah ya mustinya ngga usah bilang)
david : "nah kan. nah kan... masjaw.. masjaw.." (david ngadu ke semuanya, dan sadar kalau saya sama nanda semalem belum tidur dan tau perbincangan mereka)
disini kami -saya sama nanda- sempet ngeceng2in mereka, dan mereka ngancem saya sama nanda balik, ada yg becandaan bilang awas aja ya sampai di bawah, besok koran headline.nya berita saya sama nanda hilang ditelan biofarmaka dan lain-lain.
saya sama nanda? cuma ketawa-ketawa seru. hahahhahaha *puas banget ketawanya*
selesai ketawa puas, kita beres-beres persiapan pulang, dan disela-sela ngeberesin tenda semacamnya, masih dong ceng-cengan soal ikan berlanjut dan malah semakin seru, sampai-sampai entah ini modus mengalihkan atau engga ya, kami cengo ngeliat kelakuan salah satu abang kami.


entah apa maksud semua ini, bang toni berekspresi sama lubang yang ada di biofarmaka

selesai semuanya kita foto satu keluarga.. yeaaaah kemping korpus men.. \m/

ini keluarga korpus sebelum pulang

dan setelah semuanya selesai, kami semua turun ke bawah dan mau pulang, selesai ngurus administrasi penyewaan tempat, semuanya yang bawa motor langsung ngambil motor-motornya, nah kan. karena saya sama nanda pikir bakalan banyak yang jalan kaki -sisa yang ngga kebagian boncengan naik motor- saya sama nanda inisiatif tuh jalan duluan, sok-sokan biar mereka telat nyampenya, saya sama nanda malah sempet juga foto-foto dulu.


nanda-saya sebelum kejadian "ditinggalkan"

dan ternyata seselesainya saya sama nanda asyik foto-foto, satu per satu diantara mereka memunculkan batang hidungnya dan itu pake motor men.. \m/
disangkain kak achi sama azka jalan tapi ternya di boncengin sama kak farid, okedeeeh, disangkain yang cowok kek, even kita jalan kaki tapi ada gitu yang di belakang jadi pengawal, tapi ternyata bang ton sama boncengannya *saya lupa siapa* juga langsung aja ngeloyor pergi, jihad yang awalnya baik ngebeliin titipan susu sama inzana juga ngebonceng shaun dan ternyata juga langsung pergi, dan ternyata oh ternyata tinggal aja saya sama nanda duaan di pelosok situ.

very well then, 

"kami berdua strong woman.."
#sengaja di gedein sama di capslock-sama di kasih warna biar tau gimana rasanya jadi kita berdua- dengan sedikit caci maki dan umpatan dari hati ke hati kami berdua menyusuri lembah sendiri, dan itu sepi kalii meeen.. sepii...sepi..

dijalan ngarepnya sih, ada salah satu dari mereka *yang bawa motor* balik lagi tapi ternyata nihil, ngga ada yang balik, ngga ada yang jadi pangeran, semuanya aja yaa.. antagonis semua.. -___-"

saya-nanda, jalan terus, dan ketemu sama gerombolan kakak2 dari agh yang lagi di medan pertanaman, dan wajah mereka cengo gimana gitu ngeliat dua cewek jalan barengan dan kelihatan belum mandi *what the...*

oke, saya sama nanda masih selamat kok sampai tujuan, meski gempor dan untungnya ada abang ojek yang kala itu berhati pangeran. kami berdua tetep sayang kalian kok meskipun sempet ditinggalin, ngarep kalian jadi pangerannya tapi ternyat lagi pada dapet peran antagonis semua. hiks..
dari lubuk hati yang paling dalam, terimakasih untuk bisa jadi kenangn, kemping seharian sama kalian menyenangkan

-ttd dua bidadari cantik yang ditinggalkan-

Minggu, 17 Juni 2012

ammah :')

"ammah terimakasih, sungguh kami menyayangi ammah karena Allah :') .. "
-kami yang menicntai ammah karena Allah-lorong 8-


ini ammah sama lorong 8 waktu kelar farewell lorong



farewell lorong-musholla A1

"..dan jika ammah ungkap malam ini mungkin tidak akan pernah habis, bersama kalian di asrama banyak sekali ammah belajar bagaimana ammah belajar bertoleransi, belajar berkorban, belajar mencintai kalian juga belajar menyayangi kalian, semoga selama diasrama kita bisa sama-sama belajar akan sebuah pelajaran hidup dan akan sebuah waktu yg kita lalui bersama. 

beberapa puluh malam kita lalui bersama, beberapa waktu subuh kita lalui bersama, terlihat wajah polos kalian di ketika bangun tidur, hingga saat ini terbenak, terbayang di benak ammah. beberapa pelanggaran yg terjadi di lorong, celana pendek, mandi pakai handuk, ketika ammah teriakin, ketukan pintu mungkin banyak mengganggu istirahat kalian., mohon maaf jika selama ini ammah mengganggu di wktu istirahat kalian, maaf jika selama ini banyak sekali kesalahan yg amah perbuat dengan kalian, maafkanlah segala kata yg terucap, dan sikap ammah yang kurang berkenan di hati kalian, mungkin ada yg amamh jutekin saat amah jaga malam, mohon maaf.. yaa mungkinlah ini tugas seorang SR mohon maaf jika ada kata atau sikap ammah yang kurang baik, mungkin amah bercanda yg keterlaluan, semua itu amah lakukan hanya ingin merangkul kalian semua, amah harap kalian bisa menjadi pribadi yg baik, paripurna dan sempurna.

melihat kalian satu per satu yg banyak prestasinya merupakan kebanggan bagi amah, melihat kalian berubah lebih baik itu merupakan prestasi bagi amah. akhir-akhir ini amah merasa sulit sekali menghadapi kenyataan ini, dimana amah harus berpisah dengan kalian dan menerima sosok-sosok baru yg mungkin berbeda dengan kalian. terkadang amah harus bersikap antagonis agar kalian membenci amah dan tidak banyk linangan airmata saat berpisah.

adik-adikku teruslah belajar di luar sana, walaupun kita tak bersama lagi di asrama, masih banyak wadah untuk beljar, jangan berhenti sampai disini, banyak yang menunggu didepan sana yang bisa dipelajari selain di ruang kuliah. apapun yg terjadi, jadilah seperti air dimana air itu tidak pernah mengalir ditempat yang tinggi tapi selalu ke tempat yg rendah begitu juga dengan ilmu, ilmu hanya akan masuk pada mereka yg rendah hati. jadi, rendah hatilah agar ilmu bisa masuk ke dalam hati hati kalian.

sekali lagi mohon maaf amah kurang baik membimbing kalian, inilah keterbatasan ammah yang mungkin belum bisa memberikan yang terbaik yang bisa amah berikan, maaf bila dalam membimbing amah banyak salah, mohon maaf, mohon maaf, mungkin ini hanya sekedar rangkain kata sederhana dari seseorang yang mencintai kalian karena Allah."

jujur nangis (lagi) malem ini dengerin rekaman ammah pas ammah ngucapin itu semua waktu farewell lorong kemarin. speechless mah, ngga bisa banyak bicara, cuma bisa bilang..

"semoga Allah mencintai ammah seperti ammah mencintai kami karena Allah :')"

Senin, 04 Juni 2012

5 juni 2012

5 juni 2012
kamar 95-gedung a1
13.50
"malam nanti farewell gedung,,
udah aja ya baru kemaren ketemu sekarang dipisahin.. sedih memang tapi mau gimana lagi, ngga mungkin protes sama Sang Pemilik Waktu.."

Sabtu, 02 Juni 2012

bagi kamu..

"sebab hidup itu spasi..."
-pristi ditengah hujannya bogor-

bagi kamu yang sedang putus cinta, bersegeralah mendekatkan diri kepadanya.. sebab jika cintamu diputuskan sekarang yang diatas akan menggantinya denga sejuta cinta yang sejuta lebih kekal ikatannya untukmu, sehingga kamu tidak perlu lelah menunggu dengan menghambur-hamburkan air matamu akan sesuatu yang belum pasti halal untukmu..

bagi kamu yang merasa nilai hitam diatas putihnya kurang maksimal. bangunlah, dan keluarlah dari zona nyamanmu, sebab kala itu kamu hanya terbelenggu dalam satu rumpun kenyamanan yang akan membuatmu lupa akan semangat-semangat tujuanmu. kamu harus bangkit dan mulailah keluar dari belenggu itu.

bagi kamu yang tengah merindukan singgasana rumah, dinding yang penuh canda tawa atau sekedar celotehan suka-suka, rindu aroma khas dapur, atau usapan hangat bunda, teguran ayah, atau segala rupa. ambillah.. ambillah telepon atau handphonemu dan tekan buliran angka yang akan menghubungkanmu dengan mereka, entah sihir apa yang akan tercipta, dengan goresan simsalabim atau abakadabra, kekuatan suara yang terkoneksi dipadu dengan variasi rasa yang mengilhami mampu meredakan nafsu menggebumu untuk pulang, malah akan menguatkanmu di ranah perantauanmu agar kamu terus berjuang.

bagi kamu yang bisa dikatakan sedang menggalau, sebab tidak tahu pasti akan apa yang tengah kamu galaukan, cepatlah bersandar, rebahkan badanmu di muara terempuk yang ada, pejamkan mata dan genggamlah mimpimu.. kamu butuh istirahat setelah apa yang kamu kerjakan seharian. 

bagi kamu yang.. 
bagi kamu yang.. 
bagi kamu yang tengah dalam kondisinya masing-masing,
bersemangatlah terus dalam menapaki jalurnya kehidupan. 
bila bisa berjalan beriringan teruslah bersamaan dan saling menyemangati, 
tetapi bila sampai di ujung jalan dan harus mulai memilih jalannya sendiri-sendiri. 
biarkanlah.. 
sebab begitulah hidup,
hanya berharap suatu ketika bisa bertemu di belokan yang sama dan berjalan beriringan lagi..