Sabtu, 09 Februari 2013

HCMDBMC- How Can (My) December Become More Colourfull-part 2

Selasa, 18 Desember 2012
06.00 pagi

Selamat Datang didunia penuh perjuangan putri kecilku, selamat mengarungi hidup yang luarbiasa ini, semoga menjadi anak ibu yang sholehah, semoga menjadi putri kecil ibu yang tangguh dan pantang menyerah seperti ayah, semoga bisa menjadi adik dari kakak-kakakmu yang lucu dan bersahabat baik.
-mungkin do'a ibu kala itu tidak jauh dari harapan seperti ini-

iya, tepat tanggal 18 Desember pukul 06.00 pagi pada 20tahun silam saya lahir, lahir dari rahim seorang ibu yang sangat luar biasa, dibesarkan sampai sekarang dan kurang lebih sudah mulai paham bagaimana itu kehidupan.

Alhamdulillah YaaRabb, terimakasih untuk kesempatan luar biasa menikmati usia baru dan bisa terus melaju mengarungi hidup, terimakasih untuk seorang ibu yang luarbiasa tangguh dan ayah yang benarbenar super, terimakasih untuk diberi kesempatan merasakan menjadi seorang adik dari kakak-kakak yang juga istimewa.

***

masih seperti hari biasa, hari selasa milik saya sekarang ini tetep kuliah dan responsi metstat (metode statistika) seperti sedia kala, belum merasakan segala sesuatunya yang gimana-gimana emmmmh, tapi seseorang memang hanya bisa berencana dan Allah-lah yang luarbiasa menentukan bagaimana keberlanjutannya.

jam kuliah metstat aman terkendali, jauh dari namanya rasa was-was dan tidak muncul sesuatu yang aneh *oke skip ya di bagian ini teh gua deg-degan takut digimana-gimanain sama anak-anak gegara gua ultah. fyuuuh alhamdulillah gua jauh dari kata itu semua-masih bisa ketawa ketiwi menikmati setengah hari* haha :3

***
kelas responsi metode statistika
asprak : kak iban sama kak rizki
ruang : RKX 103 (asa teh lupa sebenernya 10 berapanya. haha)

entah ya, hari ini saya ngerasa bahagia luar biasa, selain karena sekarang saya emang lagi jadi birthday girl terus saya juga seneng karena temen-temen saya pada care, dan jujur juga atmosfer untuk responsi kali ini menurut saya lebih bersahabat, saya lebih sumringah dalam menjalaninya.hahahaaaa~

sudah didalam kelas, baru duduk sebentar udah aja diajakin sama sahabat saya rachma-gisha buat ke wc, emmmh disini insting saya udah agak gimana gitu ya, emmh udah semi ge-er membahana, yaa ngerasa aneh aja biasanya kalau diantara kita bertiga ada yang kebelet pipis terus minta ditemeninnya sama salah satu diantara kita yang juga merasa 'senasib' tapi kalau sekarang malah udah si rachma-gishanya kebelet pipis dan saya engga kebelet, tapi saya diharuskan untuk ikut mereka ke wc, setelahh pamitan dengan kakak asprak yang baru aja dateng ke kelas dan lalu ngeloyor ke wc.

udah aja pede pas dijalan mau ke wc nyablak bilang ke mereka,

saya : "cieeeh yang ngajakin ke wc, apa niat mau kasih surprise yaa? hahahha" *muka devil*
rachma-gisha : "diiih ge-er dianya." *dan langsung ngeloyor ke wc*

hahaha dan ternyata bener kan ya saya cuma ge-er biasa, dan nothing suprise~ uwooooo rachma gishaa.. asa dalam hati ini udah cengengesan bakalan dapet surprise ternyata engga ada ._. *lalu mencoba biasa saja padahal dalam hati berasa disayat piso tajem yang tajemnya ngalahin samurai-halah lebay-hahaa*

entah sih ya dibilang mencoba biasa saja atau sudah biasa saja atau malah merasa tidak seperti biasanya, emmmhhh... simpel sih, rachma sama gisha ngga kayak biasanya minta dianterin ke wc bebarengan dan lalu mana pake acara muter-muter segala. hemmmh udahlah ngga usah dipikirin.

begitu masuk ke kelas responsi udah ada si kakak aspraknya, kak iban sama kak rizki dan ternyata beliau-beliau itu sedang mencoba menerangkan beberapa materi, dan asli ini bab buat saya cukup njelimet. agak bete sih ya pas masuk ke kelas udah aja gitu hawa-hawanya, beberapa sempet bete gegara kita telat masuk.

dan karena emang saya tigaan sama rachma-gisha agak telat masuk malah dikomen sama si badar dan itu asli bete gila. ._. (fyi, sempet selek sama badar pas hari jum'at sore pasca kelas algor, dan terus ternyata si badarnya masih marah sama saya, padahal itu cuma gegara becandaan doang loh ya, hemmmh pokoknya bete gimana gitu sih ada orang diajak becanda tapi marahnya sampe sebegitunya. ckck)

sudahlah pris, biarkan nuansa hati tetap baikbaik saja meski tercipta diantara bilik amarah durja berselimut lara *mencoba bermain sastra tapi salah arah*

dan udah aja saya biasa aja, emmmmh saya duduk di bangku yang emang sengaja udah di-tag barengan sama rachma-gisha, yaa disebelah mereka. belakang saya ada cilan (panggilan sayang untuk lani) dan lalu disebelah cilan ada ciwen (panggilan sayang untuk weni), sebelahnya lagi ada ciul (panggilang sayang untuk ulfa), dan lalu terpisah didepan saya serong ke kanan ada cicit (panggilan sayang untuk citra), bingung kan yaa? hahahha :3

-fyi, panggilan cilan dan ciwen, ciul, cicit, itu sengaja deng ya, haha soalnya weni dari padang dan di padang biasanya panggilan buat anak perempuan depannya dikasih embel-embel ci- yaudah saya ikut-ikutan aja, dan meskipun lani asli dari bogor tapi se-kostan bareng sama trio minang cucoklah sandingan kata ci- menempel dibagian depan namanya-- dan berkat itu seringkali saya juga dikasih embel-embel ci didepan nama panggilan saya, you know jadinya apa kan ya? cipris. sudah cukup yaa.. hahahaha

setelah duduk manis, parkir nyaman di kursi empuk kelas responsi metstat, saya langsung tu ditodong sama lani buat pm-pm.an (oke, singkat cerita pm-pm.an itu semacam surat-suratan via kertas, dan karena cilan posisi duduk persisi dibelakang saya otomatis itu kertas dioper ke depan belakang dan musti tau ya, obrolannya masih sama seputar hati) hahahahaa ._. *ngga jauh-jauh dari itu*

pm-pm.an sama lani berlangsung seru, entah ada angin apa juga yaa saya lagi baik, ada sekotak bengbeng muncul dihadapan dan masih penuh dan langsung saya borong beberapa, oke acara responsi metstat malah berubah jadi acara bagi-bagi bengbeng, sebarannya merata kanan-kiri-depan-belakang terjamah rapi.

ada temen saya di belakang namanya mitha, lengkapnya sih dhimita jati p sering disingkat dhimitajp dan ngga tau kenapa juga dia mendadak ngerengek-ngerengek dong dan itu minta bengbeng lagi. *dan aku tak tau harus berbuat apa*, karena mita duduknya di belakang dan itu satu banjar dengan saya maka mau ngga mau untuk bisa berkomunikasi baik dengan dia adalah dengan membalikkan badan dan bertatap muka dengannya, dan saya melakukan itu.

saya merasa sudah melakukan semestinya dengan baik, melakukan tata cara komunikasi yang baik pula dengan teman saya mita yang ujug-ujug minta bengbeng tadi, tapi ternyata saya melupakan bahwa dua pasang mata yang sedari tadi menintai gerak-gerik saya. yaa, karena saya tadi nengok ke belakang dan malah asyik bagiin bengbeng saya dong langsung ditegor sama si kak iban, dan demi deh ya ini baru kali pertamanya diginiin. untung sama asprak ya bukan sama dosen, ya tapi tetep bukan untung ini mah namanya ._.

"Pristi, ayo maju kedepan. sini ke depan! daritadi saya liat kamu cuma main-main saja. ayoo sini maju ke depan!."
-asprak metode statistika.kak Iban.46-

cengo dong saya digituin sama si asprak, jujur pas itu hatinya remuk redam, kalaupun hancur sepertinya sudah jadi serpihan. ditegur sama asprak pas responsi dan mendadak disuruh maju ke depan itu berasa ada di gurun pasir panas dan butuh air buat kesegaran. lebay sih, tapi saya deg-degan, rasa-rasanya gemuruh debur ombak pindah dari lautan ke hati saya sekarang. 

"kak Iban pasti bercanda." begitu kata saya dalam hati meyakinkan. saya cuma bisa ber-ah-eh-oh pas kak Iban terus maksa untuk saya maju kedepan. tengok kanan kiri liatin reaksi temen-temen dan what the sekali dong... hayoloh pris elu suruh maju tu maju ke depan maju gih maju.. seolah hati saya mengkutuki diri saya sendiri.

"kalau ngga mau ke depan dan usaha ngejelasin, saya kurangi nilai responsi kamu."
-asprak metode statistika. kak Rizki.46-

okesip, saya pikir muka kak Iban tadi cuma becanda soalnya emmmhh senyam-senyum tapi begitu pas kak Rizki bilang sedemikian rupa, aaaaaa~ bukan hanya gemuruh ombak, tapi singgasani malam lengkap dengan kilat dahsyat dan derasnya hujan ada di hati saya sekarang. for sure, saya takut dan mau ngga mau akhirnya maju kedepan.

didepan saya cuma cengo dong ngga tau apa-apa, ya atuh ya mau gimana lagi coba saya sama sekali ngga ngedengerin pelajarannya, kalau toh ada yang nyangkut itu cuma sekilas-sekelibat dan itu padahal materinya yang mau diajarin sama si kakaknya bukan materi ulasan yang kemarin. bisa apa coba ya? ._.

mungkin karena kesel sama saya yang didepan cuma diem dan ngeliat sekeliling kak Iban akhirnya ngasih option, nyuruh saya ke kelas anak statistik yang lagi kuliah yang kelasnya ngga jauh dari kelas saya dan suruh nanya ke mereka soal materi yang saya ngga bisa ngejelasin di depan tadi. oke, saya mikirnya ini saya di troll tapi teh ya nge-troll sebegininya. huh. saya bete-kesel dan memutuskan buat keluar kelas dengan wajah yang ngga kontrol.

saya keluar kelas tapi saya ngga ngelakuin apa yang tadi kakak asprak bilang, hey, i dunno what to do? -,- yakali ya saya punya nyali buat masuk ke kelas anak statistik angkatan 46 yang lagi kuliah terus nanya materi tadi. hemmmh seems like.. ckkckkc.. yaudah saya sedikit ngulur waktu dengan duduk di tangga deket kelas saya, yaa ada lah sekitar 5menitan saya duduk disitu. hahahaha, setelah dirasa cukup saya memutuskan buat balik lagi ke kelas.

pas sampai di kelas dong, muka anak-anak pada kayak gitu semua, dan saya? saya masih tetep dengan stel bete-kesel saya sampai akhir, huhuhuhu ibuk anakmu ini didzalimi :'( #lebay haha.

kak Iban tambah ngeselin, beliaunya engga mau kalau saya engga nanya ke anak statistik yang lagi kuliah soal materi yang saya ngga bisa ngejelasin, sekarang ancemannya malah ditambah. kelas ngga bakalan dibubarin kalau saya belum bisa ngejelasin. hello kakak? gimana saya bisa ngejelasin itu teh juga belum dijelasin juga tadi -,- saya semakin merasa didzalimi pada periode ini. saya hampir aja mewek, jujur saya kesel. ujung-ujungnya kalau kesel sih saya emang mewek dan oke, saya masih bisa nahan biar airmatanya engga muncul. #gengsi dong ya.

karena mungkin kak Iban kesel dan kak Rizki juga samanya dan mungkin juga karena keduanya mulai ngerasa iba sama saya *postif thinkin nih yaa sayanya* akhirnya kak Iban dan kak Rizki mengirimkan 2 sosok baik untuk menjalankan misi saya yang tertunda -cari anak statistik buat ditanya- yapski ujung-ujungnya Rachma sama Gisha bantuin saya, hahah okedong ya sekarang tigaan. nah gini kan enak kan yaa jadi rame. hahhaha *seneng*

tapi meskipun jumlah kuantitas lebih banyak dibanding tadi saya yang sendirian sama aja engga membuahkan hasil. saya barengan sama Gisha juga Rachma udah capek-capek sampai ke lantai 3 ke kelas yang kak Iban tadi bilang -kelas anak statistik kuliah- dan okey, itu ada dosennya saya nggamau masuk dan memutuskan menyudahi kegiatan tidak penting ini. dan konsekuensinya saya memang ngga akan bisa ngejelasin materi tadi dan sudahlah ya mau gimana lagi *lalu menyerah dan kembali ke kelas*, pas dijalan mau ke kelas ketemu dong sama kakak-kakak statistik-cowok lupa nanya namanya siapa yaudah ditodong deh dan terus nanya, hahah beruntunglah berkat itu kakak seenggaknya ada dikit yang bisa dijelasin nanti dikelas, dan finally saya bertiga sm Rachma-Gisha balik ke kelas.

sesampainya dikelas, saya ditodong sama kak Rizki buat ngejelasin lagi, jujur ye ini mukanya kak Rizki bikin senep, atuh ya si kakaknya galak banget asa teh dari dulu nyangkainnya kak Rizki ngga bakalan bisa gaya galak begini, eeee kalau udah galak mah nyebelin ._. hemmmmft.

saya ngga bisa-saya hampir aja kelepasan airmata-muka saya udah ngga kontrol-dan mood saya benerbener totally jadi serpihan yang ditiup angin trus ngga membekas. oke lengkap sudah.

kak Iban ngga tega kayaknya karena kondisi saya sedemikian rupa mengenaskan, beliau menyudahi kegiatannya nge-troll saya dan akhirnya menyuruh saya kembali duduk. kelas ditutup dan diujung-ujungnya si kakaknya minta maaf,
"Maaf ya Pristi, Selamat Ulang Tahun. hehehee.."
-kak Iban.ngeselin.wajah tanpa dosa-
udah gitu,
"Selamat Ulang Tahun ya, Pris."
-kak Rizki.nyebelin dan ngeselin juga-
oke, jadi fiks saya kena troll-an kakak asprak dan setelah disinyalir lebih lanjut, ada banyak pihak dibalik ini semua. tapi thanks ya, saya ngerasa jadi anak istimewa hari ini gegara dapet banyak perhatian dari kalian semua, even saya udah mau mewek semeweknya dan lose kontrol tadi, hahhahahaa.

yaa walaupun kurang greget sedikit ngerjainnya dan belum sampai klimaksnya tapi cukup deh ya bikin muka saya ngga kobe pas responsi metstat tadi hehe..

terimakasih untuk ide gilanya ya :*

thanks for make me feel so special, today :*

banyak pihak yang terlibat, pokoknya terimakasih ya.
saya ngga akan lupa 18 Desember saya kali ini, selamanya.

maaf baru bisa cerita sekarang, tapi masih terkumpul jadi satu kok, Desember menyenangkan~

Tidak ada komentar:

Posting Komentar