Senin, 04 Maret 2013

perihal konfirmasi

mas thoriq aziz dalam akun twitternya

jadi kepikiran kata mas aziz, konfirmasi itu hal paling ditunggu terlebih untuk orang yang memang membutuhkan kepastian akan sesuatu hal. biasanya konfirmasi dibutuhkan saat suatu pihak menggelar sebuah acara yang memang dari konfirmasi jumlah peserta yang akan hadir akan menentukan seberapa siapnya pihak tersebut mengemas acara tadi menjadi spektakuler. kan sayang, kalau persiapannya sudah mateng sudah bener-bener dimaksimalkan dari segala aspeknya tapi yang semula mendaftar untuk hadir dan ketika dimintai konfirmasi ulang malah tidak segera memberikan kepastian. kasihan atuh ya yang jadi penggagas acara.

bukan cuma kasihan, tapi perihal konfirmasi ini juga bisa menunjukan sebagaimana profesionalitas seseorang mengenai apa yang sudah dia putuskan. misalkan nih ya, si A sudah mendaftar kegiatan X udah tu gretongan tapi pas diminta konfirmasi ulang si A engga konfirmasi dan pas di hari H si A engga dateng ke acara X, nah kan berarti bisa dibilang sisi profesionalitasnya kurang kan ya? aturan mainnya kalau sudah dikasih kesempatan untuk konfirmasi kan bisa bilang, "hadir" atau "tidak hadir", padahal jelas-jelas konfirmasi itu memberikan hak pilih dari seseorang untuk memberikan respon positif atau negatif, jadi gunakan hak itu sebaik mungkin ya.
"Nge-PHP-in anak orang aja ngga boleh, eeee.. ini malah mau nge-PHP-in acara besar!"
-saya-
jadi kayaknya, seseorang itu harus merasakan bagaimana menjadi pihak yang membutuhkan konfirmasi akan suatu hal, jadi bisa ber-empati, gimana sih rasanya butuh konfirmasi tapi malah engga pada konfirmasi.

so guys, ilmu kepekaan itu harus selalu di upgrade, jangan sampai mentok di level segitu aja.
"gimana caranya biar orang lain peka sama kita?"-question-
gampang kok, kita-nya juga musti belajar peka dulu sama orang lain. caranya? mungkin salah satunya bisa dengan cara konfirmasi ini. yaa seenggaknya kadar kepekaan kita jadi bertambah, kita ngga nge-phpin orang, dan kita juga engga dzalim sama orang yang emang membutuhkan konfirmasi dari kita :)

selamat pagi, saya jadi tambah semangat untuk menjalani hari. 

2 komentar:

  1. hehehe..
    saya pun terkadang menyadari sih, ketika orang lain tidak konfirm mungkin ini adalah akibat ulah saya sebelum2nya yg tidak konfirm juga (hukum rimba), memang ada perasaan kecewa, tp ada 1 hal yg saya petik dari hal tsb, "ketika ada sms yg 'tanya' atau minta konfirmasi, harus segera saya respon", hitung2 sbg proses bagi diri saya sendiri agar lebih baik kedepannya..

    Btw, nice Pristy tulisannya.. Izin share yaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya banget mas, sepertinya memang itu hukum timbal balik. cukup bisa jadi bahan refleksi diri buat terus berusaha menjadi lebih baik lagi :)

      hehe, terimakasih mas, boleh kok mas :)

      Hapus