Rabu, 31 Juli 2013

ganis dan sajak 'katanya'

Beberapa hari menjelang kepulangan, saya banyak menemukan dia dalam salah satu pages yang tidak pernah luput saya pantau setiap harinya. saya tahu ada sesuatu yang terjadi, namun saya masih diam, saya masih menunggu nanti hari dengan angka 4 sebagai tanggalnya tiba, dia janji akan bercerita semuanya yang ada.

saya janji untuk membawa dalil-dalil yang saya kumpulkan sejak beberapa tahun lalu -yang belum sempat tersampaikan- dan kini sudah tersusun rapi dan siap untuk dipublikasikan.

saya tau ada yang selama ini diam, memendam

mungkin hatimu, demikian.



 

kolaborasi malam yang panjang ya nis :)


tunggu pertemuan sakral tanggal 4 nanti ya nis, saya janji akan banyak bercerita :)

namanya Ganis, saya cukup memahami raga dan jiwanya semenjak malam perkumpulan jambore penggalang sekolah dasar dulu, dan mulai semakin mengenal luar dalam semenjak elang dan matahari, sampai sekarang bahkan tetap begitu.

Sabtu, 27 Juli 2013

LPK- refa

"Kak pris, kak pris mau pipis."
"Yaudah atuh ke sana dek, pipisnya disana ada kamar mandi."

ngeloyor pergi dan kemudian balik lagi- kenapa musti balik lagi coba si refanya kan katanya mau pipis (?)

"Kak pris, ayooo pipis."

"Laah itu disana sayang pipisnya."

"Aaaa mau sama kak pris, ayooo kak pris pipis."
akhirnya nganterin si refa pipis dan yaa, untung dia masih bisa mengandalkan dirinya sendiri. saya cukup menemani sembari membawakan tas lengkap dengan stiker hellokitty-nya didepan pintu toilet. setelahnya selesai dia senyum-senyum sendiri dan nge-gandeng tangan saya keluar, dan pas diluarnya,

bang adit: "Udah pris, udah pantes."
licin: "mba pris, anaknya ya? hahaa."
aa: "Yang, udah dicebokin? hahaaa."

parabet, iyaa jadi saya-nya diledekin gitu, bukan cuma gegara refa ngajakin saya pas dia kebelet pipis tapi karena dari awal hari itu (dan pertama kalinya saya ketemu refa) dia udah langsung ngegelendotin manja gitu ke saya, udah yang ngga bisa lepas dari saya, jadilah mereka pada nge-ceng-innya saya punya anak ._.v

saya sama refa, udah aja ya kayak ibu sama anaknya :"
ngga cuma itu loh, refanya sempet ngambek gegara dia pengin buku cerita yang lagi dibawa mey buat dibacain sama adik-adik yang lain, dia ngerengek ke saya buat sekedar ngambilin itu buku cerita, yaudah ngga kehabisan akal dong ngadepin bocah macem ini, iseng aja saya suruh dia gangguin si aa yang lagi baca buku, 

maaf yaa a, kamu aku korbankan untuk bocah ini wkwkkww

tapi berhasil dong, refanya jadi teralihkan sama rengekan dia yang terbilang cukup tidak bisa dibantah. dan yaa kangen ih sama anak satu ini, udah lama ngga ketemu, lama ngga ke LPK Tepi Sawah.

dek, baik-baik ya disana, kakak kangen kamu :")

Jumat, 26 Juli 2013

Kamis, 25 Juli 2013

quotes

"Satu-satunya cara menjadi luar biasa itu adalah kamu harus melakukan hal yang tidak biasanya."
-anonim-

LPK - cucurakan

"A,  hari ini aku ke LPK ya."

"Oke, ntar aa jemput aja ya kamunya, nanti ke LPK bareng sama aa."
ooh si aa mau ikut lagi, rasa-rasanya baru sekali kemarin pas LPK pensi si aa kali pertamanya dateng ke LPK, yaa sekalinya dateng loh, padahal itu juga daridulu pas jaman dia LPK udah ada. dan baru dateng pas udah statusnya mahasiswa tingkat akhir dan sekarang beliaunya udah bukan mahasiswa lagi. udah resmi jadi om-om *eh atuh gimana ya udah lulus, cuma tinggal nungguin skl dan wisuda doang. 
eheeeem aa akhirnya punya pendamping wisuda yaa skr, hahahaaa :3
katanya hari ini ada cucurakan jadilah kita dateng lebih awal, tapilah kenyataannya kita dateng kepagian. kayak biasa sambutan adik-adiknya luar biasa, jadilah saya akhirnya nge-handle adik-adik yang udah ngumpul di LPK Tepi Sawah, sementara yang lain konfirmasi masih dalam perjalanan menuju LPK.

and the story just begin..

ya, saya memang suka cerita, cerita macem apapun terlebih untuk anak-anak, saya punya mimpi mau bikin buku cerita untuk anak saya nantinya, dan yaa sedang dalam tahap pengerjaan. *eh *malah curhat. ya gitulah pokoknya, jadi masa-masa sekarang saya memperbanyak aktif di LPK juga sekalian observasi gitu, dongeng macem apa, dan cerita dengan setting seperti apa yang kelak bisa saya bagi ke buah hati. *eh *curhat lagi hahaa..

episode kali ini saya cerita soal candi prambanan, tapi saya ngga mau bagian cinta-cintaannya di ekspose jadilah saya mix ceritanya sama malin kundang dan batu menangis, karena saya ngga mau bikin adik-adik parno saya tambahin aja cerita soal aku anak soleh dan cara wudhu-sholat tepat waktu-dan kemudian bikin janji setia gitu.
janji setia? macem mana pulalah kau pris mengajarkan anak kecil begitu
hahaaa..

bukan janji macem-macem kok, jadi janji setia itu nanti setiap anak meletakkan satu tangannya ke pundak teman yang ada disampingnya, begitu seterusnya, jadi saling pegang pundak, dan terus saya kasih instruksi ke mereka untuk mengikuti apa yang saya bilang. oh ya, semacam pembacaan ikrar begitu, harus semangat melafalkannya, dan keliatan kok kalau adik-adik LPK Tepi Sawah bersemangat melafalkannya..

kurang lebih isinya begini,
"Hai sahabatku, kali ini aku ingin berjanji, aku akan selalu berusaha untuk rajin sholat tepat waktu, aku tidak akan lagi nakal dan akan rajin membantu ayah dan ibu, aku ingin kalian menegurku ketika aku salah, dan kita akan saling mengingatkan selalu."
di candied sm si aa pas lagi nge-dongeng buat adik-adik di LPK :')

puas cerita dan main janji setia, kakak-kakak pengajar yang lain mulai bermunculan, jadilah kita semua mulai belajar mengajar di LPK, saya kebagian ngajarin adik-adik mewarnai-menggambar dan konsultasi (?), yaa awalnya saya mau ambil kelas bahasa inggris kayak biasa bareng sama rachma sm si dede tapi gegara ada satu bocah namanya refa yang ngintilin saya terus dan ngga bisa ditinggal jadilah saya ambil kelas mewarnai dan yaa mewarnai bareng sama mereka.

sama adik-adik di kelas mewarnai, berasa punya banyak anak ini -__-"

oh iya seklias soal refa, dia itu bocah banget, masih kecil, masih kelas belum masuk SD pokoknya, masih TK dan sekalinya ketemu sama saya requestnya banyaknya YaaaRabbi, minta mewarnailah, minta diajarin baca ini itulah, minta dibacain cerita princess yang satulah dan bosenan banget. very well, ini tantangan banget buat saya, ngadepin satu anak yang emmmmmh banget deh pokoknya. but I do love this moment.

karena refa anaknya moody dan dia ngambek nggamau belajar, jadilah saya ajak dia ke halaman, kita sedikit main-main disana, dan karena si aa bawa kamera, yaudah langsung diubah kelas mewarnai jadi kelas modeling, saya tentornya, refa modelnya dan si aa fotografernya.

mendadak jadi kelas modeling sama si refa, jalan di catwalk gitu ceritanya ._.wk
puas modeling, si refa ketagihan buat di shoot terus sama kamera si aa, jadilah aa fotografer dadakan di sana, yaaa PDD lagi gitu ceritanya, dan puas take picture ala modelnya, kita ngalay bareng sama adik-adik yang lain. oh iya di kelas modeling ini pada ngeliatin refa dan dari wajahnya pada pengin juga join, saya jadi berinisiatif nih mau buka kelas modeling lagi di LPK nanti *eh (?) hahaaaa

kalau yg ini ceritanya Ibu sayang anak :"

lagi ngalay gitu ceritanya, anyway itu anak endut yg diatas namanya refa di LPK dia ngintilin saya terus ._.wk
ngalaynya puas sampai disitu aja? 

salah besar

iseng, karena baju udah samaan warnanya sama si aa langsung aja ngajakin 2 anak di LPK dan pose macem keluarga kecil bahagia sejahtera gitu ceritanya (tolong plis, jangan bilang ini lagi nge-iklan KB, setelahnya dipasang jadi ava di twitter komen orang-orang gitu semua ._.wk )

berasa iklan KB ya :")
ya, ini kan baru trial, semacam beta version gitu foto pose keluarga kecil bahagia sejahtera, nanti juga akan membina keluarga dan buah hatinya pasti unyu-unyu kayak ibunya *liat diri sendiri di cermin *eh *amin ajalah yaaa... hahahaaa
masih ada lagi, pris?
oh banyak, tenang aja, itu baru beberapa pose ngalay versi sendiri wkwkwk dan sekarang versi fotobox bareng sama kakak-kakak dan beberapa adik di LPK, ceritanya kita lagi gelaran gitu alasnya warna putih dan kata mita kalau warna bawahnya putih trus difoto bisa jadi bagus fotonya, macem cerah gitu. jadilah kita nurut. pose-foto dan taraaaaa....

liat deh, pose-posenya macem gini semua. hahaha dan paling ketawa kalau liat posenya mas aziz, jadi inget beliaunya bilang gini,

"Kalau di foto itu pilihannya cuma ada 2, jadi yang paling cantik/ganteng atau jadi yang paling jelek, untuk meminimalisir jadi yang paling jelek karena ngga bisa jadi yang paling cantik/ganteng ya jadilah yang paling aneh/menarik untuk dilihat."
-mas thoriq azis .foto model. 2013-
ya dan kalau mas aziz tampak menarik atau aneh? jawab sendiri yaa.. wkwkkww

ceritanya macem fotobox gitu, liat posenya mas aziz deh pojok kiri atas -__-"
dan foto ngalay tadi pose sebelum makan besar.
sudah puas ngalaynya, pris?
kayaknya sih udah, entah udah beneran atau cuma menunda sebentar untuk kemudian bisa pose lagi, hahaha dan finally makanan siap saji.

kita cucurakan bareng.

makan besar utk cucurakan, menunya nasi-lele-nuget-kerupuk-lalapan-sayur
siap-siap mau cucurakan bareng kakak-kakak pengajar yg lain di LPK, seru loh :D

dan memang di LPK yang ceritanya ngga pernah ada habisnya, 
dan memang di LPK yang kemudian banyak kakak-kakak yang mau pulang ke Bogor lagi di sela-sela sibuknya PKL di kota pilihannya masing-masing, 
dan memang di LPK yang akhirnya dibela-belain pulang pergi jakarta-bogor buat kakak-kakak yang hari seninnya udah sibuk ngantor, 
dan memang di LPK yang setiap minggu paginya harus bangun lebih awal dan ditunggu adik-adik buat sekedar baca tulis-belajar bahasa inggris dan masih banyak lagi, 
dan memang cuma di LPK yang sekiranya bisa jadi ladang amal tersendiri sampai sejauh ini.
Hayoo pris, udah bolong berapa pertemuan engga balik lagi ke LPK?

ini ada bonus foto kegiatan hari ini di LPK:

lucu aja ngeliat foto ini, coba cari perbedaannya  (?)
kegiatan di LPK hari ini, lengkap :)

ngga cuma ini, masih banyak lagi edisi LPKnya, tunggu yaa :)

quotes

"Memang benar, cinta itu tidak perlu mata untuk melihatnya. sekalipun yang buta aku masih bisa merasakan kehadirannya."
-anonim-

first time

 
memang tidak akan pernah lupa
"Namanya siapa ?"

hening-dalam hati-ini abang satu nanyain siapa teh-soalnya disitu ada selma sama mey-aah palingan juga bukan gue-aneh sih ya mendadak nanyain nama-yaudah engga digubris-hahahaaa

"Namanya siapa ?"

atuh kenapa nanya nama lagi sih ya si abangnya-aneh pisan ih-sekali ini ditanyain nama sampai nanyanya dua kali begini-nanya ke gue bukan ya?

"Emm... Saya?"

"Iya, kamu namanya siapa?"

"Pristi, bang."

kalau ada backsoundnya mungkin lagunya kahitna yang "bilakah dia tau" paling ngena buat situasi kayak begini.

***

setelah disinyalir dan mendalami karakter kurang lebih 90hari ya terhitung sejak pertemuan pertama, baru ditemukan kenyataan bahwa sebenarnya kemunculan 'rasa' luar biasa itu juga samanya. lucu ya, kalau ternyata getar-getarnya muncul seketika pada skala waktu yang kurang lebih bisa dibilang bersamaan.


***

"Gue kan desember kak kimps, jadi gue termasuk muda hahahaa."

"Ih si telor noh muda pisan, eh gue juga muda yaaa."

tetiba ada yang nguping nyaut gitu terus, hahaha

"Eh, desember pris? tanggal berapa?"

"Ha? saya? iyaa desember tanggal 18 kenapa bang?"

"Oh engga saya juga desember, sama bulannya. hehe."

ooh ternyata ada yang samaan bulannya dan setelah tau kedapetan iseng di akun mukabukunya ternyata manusia aneh itu lahir di tanggal 14 Desember. yaaaaaps, kepaut 4 hari doang ya. kebetulan. kok bisa ya? hahaha bisa bisa ajaa.

***

"Deg-degan ngga sih waktu lalu nyatain?"

"Yaa deg-degan sih."

"Hahaha iyasih kelihatan banget deg-degannya. haha eh tapi bukannya udah bisa ketebak ya kalau aku bakalan jawab iya?"

"Emmmhh.. cuma masang 99% aja kemungkinannya, yang 1% kamu jawabnya belum siap."

"Ooh jadi kalau misalkan nih aku jawab yang 1% trus kamu gimana?"

"Nunggu."

"Laah nunggu? mau nunggu sampai kapan?"

"Sampai sidang, trus abang tanyain lagi kepastiannya gimana."

"Laah kok gitu?"

"Abang punya waktu berapa lama sih buat di kampus lagi, cuma sebentar kan?"

"Oh iya juga ya. heheee."

"Kenapa?"

"Engga, coba waktu itu aku jawab yang 1% hahaha."

"Eh, jangaaaan."

dan kedapetan quotes yang diretweet sama si abang di kicauannya, bilangnya begini,
"Hanya karena kamu tahu bahwa ada seseorang yg menunggu cintamu, bukan berarti kamu harus membiarkannya terus menunggu."
tenang saja, aku tidak akan melewatkanmu begitu saja :")

quotes

You know he's something special when no matter what kind of mood you're in, he always manages to make you smile ♥
-AE-

Rabu, 24 Juli 2013

meneruskan arah

"Jika kau memahami cinta adalah perasaan irasional, sesuatu yang tidak masuk akal, tidak butuh penjelasan, maka cepat atau lambat, luka itu akan kembali menganga. kau dengan mudah membenarkan apa pun yang terjadi di hati, tanpa tahu, tanpa memberikan kesempatan berpikir bahwa itu boleh jadi karena kau tidak mampu mengendalikan perasaan tersebut. Tidak lebih, tidak kurang."
-sepotong hati yang baru. tere liye. halaman 51-

pelayaranmu harus segera dilaksanakan, mau tidak mau, itu satu-satunya pilihan yang bisa dilakukan. medan tujuannmu sudah harus kembali dipusatkan, bidik kompas diarahkan ke pelabuhan yang memang benar-benar bisa diandalkan. kamu tidak selamanya harus berputar balik ke arah semula, menuju titik awal hanya dirasa akan sia-sia. yang harus kamu lakukan hanyalah meneruskan arah sembari mencocokkan kembali dengan bujur kompas yang sekarang akan menuntunmu ke muara yang lebih baik dari yang sebelumnya.

kamu hanya perlu keberanian yang lebih dari sebelumnya.

bukankah setiap manusia diciptakan dengan proses adaptasinya masing-masing?

mereka sosial tapi bisa mandiri dan bukan sendiri.

dan kamu

aku yakin bisa mengambil peranmu sedemikian rupa sehingga

*untuk inge yang semakin kuat berlayar :)

bukan kue pukis

"Jangan salah, seseorang yang mencintai kamu sekaligus pun bisa menjadi yang nomer satu untuk melancarkan aksi pembullyan dan dramatisasi atas apa yang belum pernah kamu rasakan. termasuk soal 'panggilan kesayangan'. "
-anonim.2013.-
 
rasa-rasanya cari image beginian pas puasa gimana gitu ya *glek

scene 1:
lagi di mobil, si aa nyetel lagu aneh (judulnya lupa apa tapi masih inget banget itu lagu gimana nadanya-anehlah pokoknya-metal gitu), terus...

"issh lagunya kok alay sih ini, metal tapinya ngomongin dinosaurus."

"naon dinosaurus? itu teh bukan gitu liriknya."

"aaah alibi, jelas-jelas liriknya bilang pithecantropus erectus."

"iiisssh bapuklah dikatain gitu."

"ha? bapuk? siapa?"

"kamulah bapuk."

-_____-"

aseli jeleeb pisan euy, baru kali pertama dikatain bapuk dan ternyata yang ngatain itu 'ehem'nya sendiri. bapuklah yaaaa

scene 2:
lagi sms, nanyain udah sampai di Indramayu apa belum, perjalanannya gimana, dan sekarang lagi ngapain. soalnya udah lumayan larut dan si aa terdeteksi belum tidur.

dan karena sesiangnya dikatain bapuk, isenglah ya manggil balik juga bapuk, disingkatnya puk gitu..

dan...

"puk lagi ngapain puk? sibuk?"

"ini lagi nge-games pukis *bapuk manis xD"

-_____-"

kemarin bapuk doang, sekarang jadi pukis (bapuk-manis) demi pisan yaa si aa ini mah totally hiiiiiih gemeeeeeessssss

ntah masih ada berapa scene soal bapuk lagi yang bisa ditulis.
tunggu aja pris, skenarionya masih panjang.

weather

si aa kemarin pulang ke Indramayu, setelah akhirnya bekal S.Komp berhasil dikantongin dan nyempil di belakang namanya. iya sekarang embel-embelnya nambah.  

a, nama aku belakangnya masih belum nambah loh, ntar lastnamenya tugas kamu yang gantiin hahhaaaa-naon ini teh-abaikan-if you know what I mean just say-Amin-LOL

nah terus karena ini hari kedua iseng pas buka browser langsung kebuka pages 'cuaca', yaudah deh ya cari tau aja cuaca hari ini di Bogor gimana, dan kedapetannya gini

cuacanya di bogor semuanya pake petir ya :")
liat deh, dari 4 hari yang dianalisis cuma hari ini doang yang mataharinya nyempil, itu aja celciusnya cuma 21 derajat dan untuk ketiga hari kedepannya mendung-petir-kemungkinan hujan-mataharinya nyempil dikit doang. hiks sama iih kayak hati ditinggalin si aa pulang. :"

ngga afdol kan kalau udah cari tau yang Bogor gimana tapi ngga tau cuaca di tempat si aa gimana, yaudah browse lagi di Indramayu sekarang kayak apa, dan after all nemu begini

soalnya si aa lagi ada di indramayu :")
lihatlah saudara-saudara, di tempatnya ada 2 mataharinya. yang satu cuma nyempil yang satu lagi banyak sinarnya, 
hiks aa awas aja ya disana kamu nemuin matahari yang lain, terus kamu mau nge-paralelin hati aku. *muka sinis*
ya jadi intinya cuma iseng dan mau tau aja cuaca di tempat yang berbeda gimana.


dapet bonus begini dari situs cuacanya, 

location : hati
location was not found. please search again.
hati-nya ngga kedeteksi :")

sial, hatinya engga ke deteksi.

eh tapinya emang ngga bisa kedeteksi dong sama mesin pencari sekalipun itu yang jago buat ngeramal cuaca, atuh hatinya cuma bisa kedeteksi sesama hati, meskipun itu jaraknya lagi jauh. iyaaa jaaaaaauuuuuuuuh..

aa cepet pulang ya, cepet balik ke Bogor lagi.

 -dari korban bully kamu nomer satu-

saya tipe kepribadian : Idealis Spontan



bagaimana dengan kamu?

kombinasi

"Kamu mungkin tidak ingat perihal pertemuan pertama dengan rasa rindu dan perkenalannya dengan jarak namun kemudian yang ada adalah kamu bersahabat baik dengan keduanya."
-rindu dicampur jarak rasanya sembilu. kamu-

baru hari pertama pris, kuat :")

Selasa, 23 Juli 2013

burst the gravity

"Wanna be with you. Wanna be with you.
Wanna be the one makes you feel alright.
Don’t let go of our held hands, not even when the day you must leave comes"

-altima.nice song.someone- 

dear someone, I do love you :")

Minggu, 21 Juli 2013

jempol bocah

*lagi iseng tuh ya ngeliatin tangan si abang-ngebandiningin gitu jempol dia sama jempol aku*

"Iiih jempol abang gede ya, gedean punya abang coba timbang punya aku."

"Iyalah, jempol kamu mah jempol bocah."

"hemmmmm..."

mana ada jempol bocah -__________-"

kata

duduk diantara bangku tiga dan pematang sawah adalah bukan hal yang tidak biasa. hanya perlu lebih biasa lagi untuk benar-benar membiasakan. kamu paham? ah pasti tidak. bahasaku hanya aku yang mengerti, dan kamu? pasti hanya cukup meraba-raba dan mereka saja pada sajak yang sampai saat ini tidak bisa lagi dibahasakan dengan jelas.




adaptif?

ya semestinya begitu tapi tidak pernah akan ku tuntut sembilu.

aku masih sibuk diam-bercengkerama sendiri dengan duniaku

dan kamu?

kamu ku biarkan pergi, tersenyum, tertawa tanpa ada aku.

-pada sebuah pagi.tidak ada lagi aku-

Sabtu, 20 Juli 2013

cinta sejati

"Kakek apakah cinta itu memberi? seperti yang selalu kakek lakukan saat memberi makan ayam-ayam?"

"Tidak. Karena kau selalu bisa memberi tanpa sedikit pun memiliki perasaan cinta, tapi kau takkan pernah bisa mencintai tanpa selalu memberi."
berjuta rasanya-halaman 183-tere liye-

ibu :")

kadang kamu lupa, apa yang kamu lakukan untuk dia yang kamu cinta adalah memberikan seluruh yang kamu punya, melakukan yang bisa kamu lakukan sebaik yang bisa kamu kerjakan. mencintainya dari timur subuh, menjagainya sampai lelap tidur malam.

kamu hanya perlu bersimpuh diatas sejadah untuk sekali lagi memastikan penjagaanNya terhadap dia yang kamu cinta dengan mempersempit jarak yang ada pada do'a. setiap menit, setiap hari, bahkan dalam jangka waktu kamu bernafas ada lintasan pikiranmu kepadanya.

kamu akan selalu membiasakan dirimu memastikan bahwa dia yang kamu cinta selalu baik-baik saja, kalau toh nantinya dia menangis, kamu adalah yang pertama mengusap air matanya, menenangkan sampai sesenggukannya berhenti dan tangisannya berubah menjadi tawa.

Ibu pernah dan selalu melakukannya demikian.

tidak pernah berhenti

tidak pernah berkurang

bahkan selalu bertambah kadar cintanya, setiap hari.

merindukanmu tidak pernah mengenal kata cukup,
ya, ingin sesegera mungkin pulang.

tanya hati

"Bukankah dari masing-masing kita sudah dirancang untuk bahagia?"
-tanya hati-

quotes

"Ternyata ketika kamu sangat menyukai seorang wanita, ketika ada seseorang yang mengasihinya, mencintainya, maka kamu akan benar-benar dari hati yang paling dalam mendoakan dia bahagia selamanya."
-you're apple of my eyes-

dari sebuah film, bahwa yang benar-benar mencintai itu adalah yang benar-benar bisa mengikhlaskan dan merelakan. sebab kebahagiaan itu sudah dirancang dan disusun masing-masing.

ya, tidak akan pernah tertukar.

Jumat, 19 Juli 2013

kamu harus baca ini!

"Ketika kamu ingin beranjak pergi dan melupakan, maka ingat-ingat kembali untuk apa dan mengapa bisa kamu mempertahankan dia sampai sejauh ini."
-seseorang dengan setumpuk cinta-
terlampau sering menangis, bahkan kalau dipikir titisannya sudah habis. diberikan sejumput senyum setumpuk rindu tapi ternyata masih saja membisu. diberi keleluasaan mengekspresikan senyum, namun masih semu pipi malu-malu.

kamu

aku

kita

sama saja.

masih tidak cukup berani untuk sekedar berucap 'hai' atau hanya bertegur sapa via sms 'lagi ngapain?' atau lebih ekstrimnya lagi hanya bisa menyimpul senyum-mengalihkan pandangan ketika tidak  atau memang sengaja bertemu.

kamu membuatnya semakin rumit dengan membelenggu apa yang ada dengan ciptaan rasa. membuatnya semakin runyam dengan pengakuan bahwa kamu cinta, dan membuat semuanya semakin kompleks dengan pernyataanmu tidak ingin ditinggalkan.

aku hanya bisa diam sekali lagi, tertegun menatapmu dari kejauhan. benar-benar mengartikan apa yang hatiku rasakan. benar-benar mencoba menelaah satu per satu apa yang hatiku ingin kemukakan, pun dengan kamu yang kabar kedatangannya silih berganti tiada berkesudahan.

ingin melepaskanmu sejenak, namun ikatannya sudah mati.

ingin membiarkanmu tanpa pesan, namun tidak pernah punya cukup nyali untuk benar-benar melakukannya.

aku adalah prolog novel yang mungkin tidak pernah kamu baca.
ending yang selalu kamu terka.
dan jalan cerita yang selalu bisa kamu pilih.

untuk kekuatan yang tidak boleh dibiarkan redup
anggit berjuanglah, sampai akhir, sampai batas limitmu berkata 'cukup'.

quotes

Why are you following me? | my parents told me to always follow my dreams.
-anggit.sahabat.keluarga-

Minggu, 14 Juli 2013

mencintai murni tanpa karena



Ada sebagian dari padanya bilang aku ini lelaki pengecut, sebagian lagi berkata aku hanya penakut yang tidak punya nyali untuk bisa benar-benar berkata fakta tentang apa yang aku rasa, untuk yang bisa benar-benar mengucapkannya. mengucapkan sabda apik yang memang seringkali orang katakan secara gamblang tanpa gamang, sabda yang memang bisa dicetuskan secara tegas tanpa nada sumbang oleh mereka-mereka yang mengaku sedang jatuh cinta.

"Aku mencintaimu."

Lagi-lagi bukan untuk kali ini saja, aku hanya bisa benar-benar mengeja sabda itu dalam hati. hanya berani memunculkan pada kerlingan mata yang sekelibat-pernah bertatapan langsung dengan kedua bola matanya, hanya bisa bertanda-tanya tanpa pernah berusaha untuk mencoba berujar kata, malu-malu untuk berkomunikasi, pun masih sibuk menerka-nerka dan mencoba merangkai cara bagaimana bisa benar-benar mengajak seorang kamu untuk berbicara.

sampai pada akhirnya tangan ini menemukan momentumnya sendiri. disudut sekolah dengan buku yang berserakan tumpah ruah, aku menangkap kehadiranmu kesusahan, berusaha mencari pertolongan, dan aku. ya, refleks aku berlari-mengejar dan membantumu.

Aku masih mengingatnya, tepat setahun yang lalu, tepat aku memakai seragam putih abu untuk yang terakhir kali, ya lebih tepatnya kita yang terakhir kalinya memakai seragam puti abu-abu, dan tepat disaat kamu menjabat tanganku sesaat dan kemudian kamu berkata memecah hening yang seketika tercipta,

"Selamat ya, akhirnya impianmu masuk universitas itu tercapai."

Ah, pemberitaan tentangku dan universitas itu sudah menyebar. dan aku bahkan tidak pernah menyangka kabar itu sampai ditelingamu dan kamu menjabat tanganku, memberiku selamat atasnya.

ironis kan?

bahkan aku baru bisa benar-benar berbincang denganmu kala itu. benar-benar bisa mendengar suaramu, dan benar-benar bisa mempersempit jarak sampai seperti ini.

ya, sungguh ironis.

ini hari terakhir kita bersekolah, hari dimana semua siswa-siswi kelas 3 resmi dinyatakan lulus dan berhak melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi sesuai dengan pilihannya masing-masing. aku memilih timur sebagai poros dan lalu kamu menjadikan utara sebagai panutan. kita akan membentangkan jarak, pun demikian dengan rasa yang hanya akan bisa mekar dibalik semak-semak belukar rumput taman sekolah.

mencintaimu disaat jarak membiarkan rasa itu tumbuh utuh tanpa sekalipun diusik, tanpa sekalipun dieja, tanpa sekalipun dibiarkan keluar dan kerongkongan mengering.

 "Emmmh,, terimakasih kamu juga ya sukses dengan pilihannya."

Tercekat, sudah tentu.
Terdiam, sudah pasti akan begitu.

Aku hanya tidak punya kata-kata selain susunan kata tadi yang bisa aku lontarkan dengan lugas, bahkan sampai detik itu aku berbicara dan menjabat tanganmu, tiada yang lain yang bisa aku keluarkan dari ejaan mulutku. Rasa-rasanya aku murka, aku tidak bisa berdamai dan berduet apik dengan apa yang ada dipikiranku. semuanya nyata, dan tampak terbaca hanya dalam hatiku. ya, hanya dalam hati. tanpa sedikitpun memberi celah untuk kamu bisa mengetahui.

"Sudah dulu ya aku harus pergi sampai jumpa lagi nanti."

Aku akhirnya benar-benar melepaskanmu, tak ayal hanya bisa diam berdiri dan tidak berkutik sampai akhirnya kamu benar-benar tak tampak dari pelupuk mataku. aku menangis, dan hanya bisa diam meng-amin-i perihal harap akan ada perjumpaan lagi setelah ini. perjumpaan yang mungkin akan memberanikan hatiku untuk bisa berkata lugas tentang apa yang tengah dirasa.

ya, sampai saat itu tiba hati ini akan tetap ku jaga keutuhannya. untuk kamu disana.

sampai akhirnya perjumpaan itu tidak pernah terjadi, hari ini aku berkunjung di rumah abadi milikmu dengan sekuntum bunga mawar merah merekah ditanganku, sekuntum bunga yang selalu ingin aku berikan padamu waktu dulu. bunga yang dikata sebagian daripadanya adalah simbol kekuatan cinta. pun sampai saat ini aku memang masih mencinta, tidak kurang, tidak lebih, sebab aku menakarnya seimbang setiap hari. sebab aku tidak akan membiarkan rasa ini layu, dan sebab kamu akan tetap menjadi yang ter-megah di hati.

sudah hampir jelang petang.

lelap kamu disana, sepi.

dan aku ada disini, memandangi nisanmu, berkata lirih.

"Aku masih sama, mencintaimu murni tanpa karena."

*Bogor-gerimis 14 juli 2013*
-Pristi Sukmasetya-

quotes

"Jadi berpasangan adalah tentang berusaha saling membahagiakan 'kita' bukan 'aku' dengan cara bekerjasama."
-dari sebuah buku yang dipertemukan dengan cara tidak sengaja-

Jumat, 12 Juli 2013

kamu

kamu diam-diam menghanyutkan, seperti air lelah lalu menyusuri alurnya ke muara begitu saja. pun juga kamu diam-diam menenangkan, seperti sabda do'a menjelang tidur yang sering ibu bantu lafalkan untukku sewaktu kecil dulu.

kamu..

pedas manis

lagi pamer ke si abang, pamer akunya bisa masak untuk buka kemarin. ayam bumbu pedas. nah karena dipengen-pengenin si abang beneran pengen, katanya sih pengen dimasakin gitu. hahaha

"Iyadeh, ntar aku masakin. emang abang suka pedes apa manis?"

"Pedas manis."

"Oh, iyadeh ntar dibikinin pedas manis."

"Iya, kan abang pedas kamunya manis, eh.. hehe."

"Oh berarti abang cabe ya. hahahhaa"

hayoloh abang.. wkwkwkw

Kamis, 11 Juli 2013

nama pena

*ada mba nuna-si abang dan saya-terlibat percakapan epic soal nama pena*

"Noh nun, liat nun namanya pakai 'y' atau pakai 'i'."

"Iiih harusnya sih emang pakai 'i' atuh tapi itu udah daridulu nama pena. haha."

dan kemudian negara api menyerang, si abang nyeletuk ngga pakai aturan, hahasial ._.

"Eh gue tau nun, itu nama pena. lu tau ngga nama pena dia apaan?"

"Apaan emang?"

disangkain ya jawabannya gimana gitu, ternyata jawabnya..

"Iyee, nama pena dia tu stabilo sekarang, ntar ganti lagi jadi spidol, stedler sekalian dah dia mah."

sipp deh ya, ngga paham maksud otak si abang gimana, entah berantah mendadak jadi stabilo-spidol dan sekawannya.

kamu punya nama pena?

namanya apa?

ngga akan kepikiran sampai spidol-stabilo dan sekawannya kan ya? 

*tanya dalam hati*

Rabu, 10 Juli 2013

menjaga jarak #2

Hari ini ada yang mengeluhkan sakit, selang beberapa menit kemudian kamu datang kamu mengabarkan pusing. Ya, ada semacam paku besar yang kemudian menancap di bagian seputar kepalamu, begitu penjelasanmu kemudian. beberapa detik tidak jauh dari fase kamu menjelaskan kepadaku, dia yang kemudian mencuri hatiku juga samanya, memberi kabar bahwa ada hati yang harus kembali diluruskan. ada perasaan sembilu yang ditinggalkan jarak, ada komunikasi yang semendadak itu diputuskan.

lantas aku tidak bisa untuk tetap tinggal diam.

yang sakit tanpa keterangan aku pinta untuk segera masuk kamar, istirahat, makan yang cukup. dan untuk kamu yang pusing aku berikan tawaran minum obat atau menyegerakan untuk tidur, pikirku kamu kecapean, hanya butuh waktu tidur lebih lama dari biasanya. dan lalu aku hanya bertatap-tatapan dengan kamu dan mulai membicarakan hatimu.

kamu ingin pulang, begitu pula hatimu.
ingin berlabuh, namun labuhannya masih jauh, bahkan sekarang kalau ditaksir jaraknya semakin membentang. tapi keinginanmu untuk pulang sudah tidak terelakkan.

satu-satunya jalan yang bisa ditempuh adalah membentangkan layar, dan menyegerakan pelayaran. bermodal mercusuar yang nantinya akan mengabarkan pada pelabuhanmu bahwa kamu hendak menepi.

begitu pun soal hati,
kamu tidak perlu lagi risau, tidak perlu lagi untuk menyerah, meskipun memang jarak menjadi sebuah alasan paling hakiki untuk hatinya tidak lagi menyapa atau sekedar bertegur sapa dengan hatimu. pun dengan jarak kamu masih bisa belajar untuk saling bertoleransi bukan?

bukan masalah menyerah dengan keadaan, sayang.

jauh kepada bagaimana membina hatimu untuk bisa menjalin hubungan apik dengan jarak. sebab diantara jarak-jarak yang tercipta, rindu selalu menyelinap, menghidupkan hati yang dimatikan jarak, mematahkan sendu yang diklisekan olehnya juga, dan yang paling pasti membuat pertemuan pertama nanti akan semakin mengesankan.

kamu hanya sedang ditempa perihal jarak dan rindu secara bersamaan.

ayo, kamu..

jangan menyerah.

(masih) bocah



cerita bermula pasca sholat tarawih di mesjid. percakapan dua arah bareng sama mas sendi.

"Mas Sen, adek mau tidur dulu aja ya. ngantuk sih."

"Lah, kamu maemnya banyak sih dek. eh sekarang jam berapa?"

"Jam 8 mas, kenapa?"

"Wah, cuma bocah yang tidur jam segini, kamu berarti memang prencilan, masih bocah. hahhaa."

bzzzz si mas yang satu ini memang paling demen buat manggil saya "prencil"/"kecil"/"ecil"/"cing" karena notabene saya memang anak bungsu, dan adik paling kecilnya mas sendi.

akhirnya mengurungkan niat buat tidur duluan. main laptop. baca-baca materi, maklum jum'at nanti mau ujian semester pendek-media siaran-minor dan ini banyak pasal-pasalnya men \m/

"Cil, katanya tadi mau tidur? kok ngga jadi tidur?"

"Sek bentar, ini lagi baca materi dulu."

"Sekarang jam berapa cil?"

"Jam 9, kenapa?"

"Wah, kok kamu berubah sekarang? sekarang jatah jam tidur orang dewasa, waah berarti kamu sudah dewasa yaa, bukannya masih bocah yaa? hahahaa"

sipp..

(masih) bocah.

oh iya kalau sampai nih ya si aa baca yang ini dia mesti keketawaan.

udah aja a, ada komplotannya sekarang. iya, kamu sama mas sendi. -__-"

tuut tuuut

Sahur Pertama:

"Bangun, sahur wooy.."

siapalagi yang punya kelakuan manggilnya way woy way woy kalau bukan si aa, tapi alhamdulillah berkatnya jadi bangun juga meskipun yang paling menolong itu ibu, yaa si ibu nelpon dan akhirnya bisa bangun buat makan sahur. yaa, justru karena itu akhirnya bisa benar-benar menjalankan sunah Rasul -mengakhirkan makan sahur- (read: mepet waktu imsak).

ternyata si aa muncul lagi setelahnya,

"Udah bangun belum yang? sahur gih. maem pakai apa?"

dan untuk sahur kali ini disponsori oleh saya sendiri, yaaa masak sarden sendiri, makan sahur sendiri. maklum ayah ibu ada di Temanggung, mba infra ada di Semarang, mas sendi tidur (sepertinya malam sudah nyetok duluan untuk makan) dan kalau si aa ada di pakuan (terbentang jarak antara dc-pakuan), jadilah saya sahur sendirian. ditemenin handphone soalnya si aa muncul dan nemeninnya lewat perantara ketiga. romantis bukan? haha :")

"Ini aku masak sarden, hahaha kamu geh maem apa?"

"Aku maem pakai ayam, sama sayur tahu. emmmmh mau sardennya yang :3"

oh iya lupa, si aa doyan banget sama sarden. jadi sayanya langsung kepikiran gimana muka mupengnya aa buat makan sarden. ntar ya a, kapan-kapan neng masakin buat aa :3 hahahaa

dan untuk kali ini,

Sahur Kedua:

ngga ada sms dari si aa, ngga ada telpon dari si aa, ngga muncul juga pesan singkatnya di timeline. tumbenan banget ya ini manusia satu ngga ada kabarnya.

ditelpon

"Tuuut tuuuut tuuuut tuuuuut."

oh si aa engga angkat telponnya, yaudah akhirnya ditinggalin deh buat masak dulu. masak yang bisa dimakan buat sahur kali ini. setengah jadi balik lagi ke kamar nge-cek-in handphone, masih sama aja kayak semula, ngga ada tanda-tanda si aa muncul. akhirnya telpon lagi deh, ada kali ya sampai 5-7 kali dan hasilnya selalu,

"Tuuut tuuuut tuuut tuuuuut tuuuuut tuuuuuut."

nyambung sih, tapi sama sekali ngga ada respon dari si aa.

aduh aa, sebenernya bangun apa engga ya?
rada sanksi nih dianya beneran udah bangun apa belum, tapi semoga sudah bangun ya dan sudah makan sahur. atuh kasihan, ngga tega kalau akhirnya dia ngga sahur.

lain kali kalau ada yang telpon diangkat ya a, tau gimana khawatirnya kan ya? :")

puasanya kelewatan

"aa lagi ngapain?"

"a jangan lupa beli maem buat buka ya."

"a posisi ada dimana sekarang?"

*dari tiga handphone yg ada akhirnya diputuskan untuk kesemuanya dihubungi-tapi nyatanya tidak satu pun yang berbalas sekalinya berbalas itu cukup singkat*

"lagi mau beli makan neng, buat buka."

*sesingkat itu ya si aa-ini belum seberapa*

"a akhirnya beli maem apa? sekarang posisi ada dimana."

*lamaa ngga ada kabarnya*

"di rumah neng."

*atuh si aa gimana itu yah, ditanyain beli maem apa dan ada dimana cuma dijawab ada dimananya doang-oke ini rada gemes gimana gitu ya sama si aa*

"a udah maemnya? jangan lupa tarawih ya."

*ngga ada balesan*

"a kok ngilang sih aa mah."

*ngga ada gubrisannya*

"a neng sholat tarawih dulu ya."

"iya neng."

atuh ya si aa puasanya kelewatan, sampai kata-kata aja dipuasaiin, malah udah dari dulu itumah ya :")

Ramadhan yang lalu

Kalau inget Ramadhan inget kejadian yang paling ngga bisa dilupain waktu dulu masa-masa TPB, yaaa gimana sih rasanya jadi mahasiswa baru, udah gitu di asrama, bareng orang-orang baru dari berbagai macam penjuru, dan momentumnya Ramadhan pula. mulai membiasakan diri dengan masakan-masakan kantin di perantauan. shalat tarawih di mushola asrama bareng sama teteh-teteh senior resident dan masih banyak lagi.

mention dari anggit, aaah nostalgia :")
tapi yang paling seru itu, moment dimana jadi 'alarm hidup' buat 2 sahabat kesayangan -anggit sama nindy- gimana engga jadi alarm hidup, atuh kalau mau sahur pasti selalu ngebangunin mereka berdua. dan fyi, kita bertiga selalu jadi pembeli nomor satu di kantin asrama tiap mau sahur. :3

sampailah pada suatu hari, ketika negara api menyerang *naon pris*

yaa, yang namanya Ramadhan ngga bakalan seru kalau ngga ada kejadian kayak begini, dan yang namanya persahabatan juga ngga bakalan seru kalau ngga ada replika 'berseteru' versi kami bertiga.

ceritanya begini,
kejadian 1
kejadian 2
kejadian 3
kejadian 4
kejadian 5
kejadian 6
ya gitu ceritanya, persis sama apa yang anggit bilang di timeline. 

versi si anggit sama si nindy:
prisnya jahat gara-gara ngga ngebangunin mereka makan sahur, pas ditanyain udah makan sahur belum dijawab singkat sama si pris "udah makan sahur" terus prisnya langsung aja tidur, aneh banget soalnya beberapa hari sebelumnya, biasanya si pris yang sering ngebangunin makan sahur, sekarang udah mau imsak dan tau kenyataan si pris udah makan sahur itu semacam nyesek sendiri. pris marah ya sama kita? kok sampai segitunya engga ngebangunin makan sahur. yaudah akhirnya buru-buru beli makan ke kantin berdua trus makan, begitu selesai makan cuma bisa ngeliat si pris sinis sambil minum air putih. Oh God, apa ini -__-"


versi si pris:
saya ngga tau apa yang udah terjadi, tapi yang saya tau bangun-bangun saya ngeliat mereka berdua selesai makan sahur. you know? makan sahur. yeaaaah,,, saya sama sekali belum makan sahur dan ngeliat jam udah hampir imsak dan mereka berdua pastilah sudah kenyang gegara makan sahur. alhasil cuma minum air putih doang, padahal hari ini ada welcome party.nya asrama. atuh kesel ya sama nindy sama anggit, biasanya ngebangunin mereka makan sahur tapi sekarang giliran saya yang bangun kesiangan engga dibangunin sama mereka. mereka malah asyik makan sendiri. yaudah saya kesel, saya diem aja engga ngomong apa-apa, timbang marah-marah kan dosa lagi puasa kan ya.


versi setelah klarifikasi:
mereka berdua ngejelasin yang saya bilang "udah makan sahur" terus akhirnya tidur lagi, dan mereka juga cerita gimana saya minum air putih sambil natap sinis ke mereka, saya akhirnya bilang kalau saya engga ngerasa pernah jawab "udah makan sahur" okay, anggit pernah inget kalau dia pernah nge-gap saya (sebelum kejadian ini) ngigo ngga jelas, dan yaa kesimpulannya saya ngigo waktu itu.


sipdeh akhirnya kita bertiga baikan dan keketawaan.
ngga nyangka ya, Ramadhannya berkesan ada kejadian kayak begini.
Anggit-Nindy, aku kangen loh ngebangunin kalian makan sahur lagi. hahahhaa

Senin, 08 Juli 2013

GE-ER!

"Semua tulisannya soal abang, sebegitu ngefans nya yah kamu sama abang, yang."

*demi apapun mukanya meuni polos pas ngomong begitu, gemes*
#kemudianhening

"Idiiiiiiiiihhhhhhhhh GE-ER!"

hahahhahaaa :3