Rabu, 10 Juli 2013

Ramadhan yang lalu

Kalau inget Ramadhan inget kejadian yang paling ngga bisa dilupain waktu dulu masa-masa TPB, yaaa gimana sih rasanya jadi mahasiswa baru, udah gitu di asrama, bareng orang-orang baru dari berbagai macam penjuru, dan momentumnya Ramadhan pula. mulai membiasakan diri dengan masakan-masakan kantin di perantauan. shalat tarawih di mushola asrama bareng sama teteh-teteh senior resident dan masih banyak lagi.

mention dari anggit, aaah nostalgia :")
tapi yang paling seru itu, moment dimana jadi 'alarm hidup' buat 2 sahabat kesayangan -anggit sama nindy- gimana engga jadi alarm hidup, atuh kalau mau sahur pasti selalu ngebangunin mereka berdua. dan fyi, kita bertiga selalu jadi pembeli nomor satu di kantin asrama tiap mau sahur. :3

sampailah pada suatu hari, ketika negara api menyerang *naon pris*

yaa, yang namanya Ramadhan ngga bakalan seru kalau ngga ada kejadian kayak begini, dan yang namanya persahabatan juga ngga bakalan seru kalau ngga ada replika 'berseteru' versi kami bertiga.

ceritanya begini,
kejadian 1
kejadian 2
kejadian 3
kejadian 4
kejadian 5
kejadian 6
ya gitu ceritanya, persis sama apa yang anggit bilang di timeline. 

versi si anggit sama si nindy:
prisnya jahat gara-gara ngga ngebangunin mereka makan sahur, pas ditanyain udah makan sahur belum dijawab singkat sama si pris "udah makan sahur" terus prisnya langsung aja tidur, aneh banget soalnya beberapa hari sebelumnya, biasanya si pris yang sering ngebangunin makan sahur, sekarang udah mau imsak dan tau kenyataan si pris udah makan sahur itu semacam nyesek sendiri. pris marah ya sama kita? kok sampai segitunya engga ngebangunin makan sahur. yaudah akhirnya buru-buru beli makan ke kantin berdua trus makan, begitu selesai makan cuma bisa ngeliat si pris sinis sambil minum air putih. Oh God, apa ini -__-"


versi si pris:
saya ngga tau apa yang udah terjadi, tapi yang saya tau bangun-bangun saya ngeliat mereka berdua selesai makan sahur. you know? makan sahur. yeaaaah,,, saya sama sekali belum makan sahur dan ngeliat jam udah hampir imsak dan mereka berdua pastilah sudah kenyang gegara makan sahur. alhasil cuma minum air putih doang, padahal hari ini ada welcome party.nya asrama. atuh kesel ya sama nindy sama anggit, biasanya ngebangunin mereka makan sahur tapi sekarang giliran saya yang bangun kesiangan engga dibangunin sama mereka. mereka malah asyik makan sendiri. yaudah saya kesel, saya diem aja engga ngomong apa-apa, timbang marah-marah kan dosa lagi puasa kan ya.


versi setelah klarifikasi:
mereka berdua ngejelasin yang saya bilang "udah makan sahur" terus akhirnya tidur lagi, dan mereka juga cerita gimana saya minum air putih sambil natap sinis ke mereka, saya akhirnya bilang kalau saya engga ngerasa pernah jawab "udah makan sahur" okay, anggit pernah inget kalau dia pernah nge-gap saya (sebelum kejadian ini) ngigo ngga jelas, dan yaa kesimpulannya saya ngigo waktu itu.


sipdeh akhirnya kita bertiga baikan dan keketawaan.
ngga nyangka ya, Ramadhannya berkesan ada kejadian kayak begini.
Anggit-Nindy, aku kangen loh ngebangunin kalian makan sahur lagi. hahahhaa

Tidak ada komentar:

Posting Komentar