Rabu, 10 Juli 2013

tuut tuuut

Sahur Pertama:

"Bangun, sahur wooy.."

siapalagi yang punya kelakuan manggilnya way woy way woy kalau bukan si aa, tapi alhamdulillah berkatnya jadi bangun juga meskipun yang paling menolong itu ibu, yaa si ibu nelpon dan akhirnya bisa bangun buat makan sahur. yaa, justru karena itu akhirnya bisa benar-benar menjalankan sunah Rasul -mengakhirkan makan sahur- (read: mepet waktu imsak).

ternyata si aa muncul lagi setelahnya,

"Udah bangun belum yang? sahur gih. maem pakai apa?"

dan untuk sahur kali ini disponsori oleh saya sendiri, yaaa masak sarden sendiri, makan sahur sendiri. maklum ayah ibu ada di Temanggung, mba infra ada di Semarang, mas sendi tidur (sepertinya malam sudah nyetok duluan untuk makan) dan kalau si aa ada di pakuan (terbentang jarak antara dc-pakuan), jadilah saya sahur sendirian. ditemenin handphone soalnya si aa muncul dan nemeninnya lewat perantara ketiga. romantis bukan? haha :")

"Ini aku masak sarden, hahaha kamu geh maem apa?"

"Aku maem pakai ayam, sama sayur tahu. emmmmh mau sardennya yang :3"

oh iya lupa, si aa doyan banget sama sarden. jadi sayanya langsung kepikiran gimana muka mupengnya aa buat makan sarden. ntar ya a, kapan-kapan neng masakin buat aa :3 hahahaa

dan untuk kali ini,

Sahur Kedua:

ngga ada sms dari si aa, ngga ada telpon dari si aa, ngga muncul juga pesan singkatnya di timeline. tumbenan banget ya ini manusia satu ngga ada kabarnya.

ditelpon

"Tuuut tuuuut tuuuut tuuuuut."

oh si aa engga angkat telponnya, yaudah akhirnya ditinggalin deh buat masak dulu. masak yang bisa dimakan buat sahur kali ini. setengah jadi balik lagi ke kamar nge-cek-in handphone, masih sama aja kayak semula, ngga ada tanda-tanda si aa muncul. akhirnya telpon lagi deh, ada kali ya sampai 5-7 kali dan hasilnya selalu,

"Tuuut tuuuut tuuut tuuuuut tuuuuut tuuuuuut."

nyambung sih, tapi sama sekali ngga ada respon dari si aa.

aduh aa, sebenernya bangun apa engga ya?
rada sanksi nih dianya beneran udah bangun apa belum, tapi semoga sudah bangun ya dan sudah makan sahur. atuh kasihan, ngga tega kalau akhirnya dia ngga sahur.

lain kali kalau ada yang telpon diangkat ya a, tau gimana khawatirnya kan ya? :")

Tidak ada komentar:

Posting Komentar