Kamis, 01 Agustus 2013

buka bersama #1

utang untuk posting sekarang lunas ya a, ditunggu tunjangan hari rayanya di Bogor nanti *eh :3
tradisi Ramadhan itu pasti ada buka puasanya, dan yang diincar dari buka puasa itu biasanya menu makannya, mau makan apa, mau makan dimana dan yang paling kruaksial itu mau makannya sama siapa hahaha. well, meskipun sebenarnya esensi dari puasa itu sendiri bukan masalah buka puasanya pakai apa. cuma rada seneng dikit boleh kan ya kalau akhirnya buka puasanya itu engga sendiri, semacam ada subyek pendamping dan teman penghindar dari rasa sepi. hueheheheheee


ceritanya mau buka puasa bareng nih bareng sama si aa cuma berdua aja, yaa sesekali Ramadhan kali ini kan beda, udah ngga sendiri lagi, ada yang nemenin buka puasa jadilah rencana mau buka puasa bareng berdua.
yakin berdua pris?

buka bersama (berdua) part 1:
awalnya sih yakin, rencana buka didahului dengan kencan panas dengan beberapa buku di gramedia seperti biasanya, dan lalu kemudian beralih ke bioskop *kali aja ada film yang mau di tonton-oh iya sebenernya ada film yang mau ditonton cuma akhirnya ngga jadi nonton gara-gara waktunya kemaleman dan si aa mendadak manyun gitu-haha dia ngambek-wkwkwkw*, jadilah cuma jalan muter-muter ngga jelas dan cari tempat buat makan.

mau berhenti ke tempat makan yang satu, penuh. beralih lagi berhenti dan ngeliatin seisinya juga penuh. malah ketemu sama mbak yustika sama mbak fitri (delegasi konferensi ke Taiwan). dan setelah lama berbincang dan ngenalin si aa ke mbak-mbak itu,
cieee aa dikenalin, wkwkkww
akhirnya kita berpisah, dan setelahnya muter sekali lagi dan ke tempat yang sama dan tempat itu masih aja penuh. sampai akhirnya ketemu sama bang bimo-mbak dola-sama mbak satu lagi lupa namanya siapa, awalnya sih kepikiran,
aa, kita harus memisahkan diri a, kita kan kesini mau buka berdua a, ayoo memisahkan diri.
tapi nyatanya, buka bersama itu memang untuk bersama-sama dan bukan untuk berdua. yaaa, akhirnya buka semeja berlima, saya-aa-bang bimo-mbak dola-sama temennya mbak dola, dan ya gitu deh buka puasa barengnya fail pisan. mulai dari pesen menu makan yang beda dari biasanya, dan kemudian pembicaraan super ngelantur.

menu buka puasanya, aa makannya banyak pisan ya :"
setelahnya kita memisahkan diri, dan lalu pulang, dan bener aja kan yaa a buka bareng kita kali ini fail, kita ngga jadi buka berdua tapi kita memang bener-bener buka bersama, very well then kita cari moment kita bisa buka bareng yuuk :"
ngga nyerah ya pris?
hahaa engga dong~


buka bersama (berdua) part 2:
kita menyerah? wah maaf yaa engga kenal menyerah apalagi si aa yang notabene dulunya udah keseringan sendiri dan yang sekarang udah engga sendiri *eh jadi ngebet banget gitu buat bisa buka bareng berdua. dan sekarang kita lagi cari cara gimana biar bisa buka bareng cuma berdua aja.
kenapa sih pris ngebet mau buka berdua?
haha bukan mau apa-apa dan sebenernya engga kenapa-kenapa juga sih, cuma kalau misalkan bisa buka berdua bareng si aa, bisa banyak pembicaraannya. bisa ngomong ngalor ngidul soal hati yang ngga mungkin diobrolin kalau lagi sama banyak orang. wkwkwkwkkw :3

dan akhirnya kita buka bareng.

karena saya waktu itu ngidam richeesse factory -udah lama banget engga kesitu- saya ngerengek ke aa mau kesana. awalnya sih si aa kayak yang nolak gitu -ketahuan dari mukanya- tapi mungkin gara-gara ngga tega karena saya udah ngerengek si aa akhirnya meng-iya-kan rencana buka bareng kita di richeese factory.
kalau boleh jujur sih, sebenernya cuma kangen di tempat kenangan. hahahaa
tempat kenangan pris?
hahaha iyaa jadi dulu si aa jujur sama perasaannya di parkiran mobil, sepulangnya dari makan disitu ._.v
dan kita sampai ke TKP sekitar pukul 17.30an macet dijalan, setelahnya parkir langsung ke tempat tujuan dan you know what? cuma yang aneh dan kurang strategi aja yang dateng jam segitu. jelaslah ya tempatnya udah penuh, udah banyak yang nge-tag dan duduk nungguin buka puasa. yaak, kita kehabisan tempat dan bener-bener tidak bisa ditoleransi lagi.
trus akhirnya gimana pris?
akhirnya kita muter-muter ngga jelas gitu, kita pikir sekalinya muter dan terus kembali ke tempat itu bakalan ada tempat yang kosong, tapi nyatanya. fail. sama sekali konsep putaran searah jarum jam tidak berfungsi dengan baik. 
trus gimana?
ya akhirnya, kita muter cari tempat makan yang lain, tapi nyatanya sama aja. ngga ada tempat duduk yang kosong dan yaa. ekstrimnya si aa nyeletuk,

"yang, kita beli itu aja gimana satu aja dulu seenggaknya buat kita batalin puasa."

"emm.. iya juga sih a, trus kita makan di mobil aja deh ya kalau begini caranya. hemmmh."

ya gitu, jadinya kita beli paket chiken di salah satu tempat dan sesuai rencana makan di mobil aja di parkiran. fail banget kan ya?

"ini buka puasa paling fail ya a, sekalinya mau buka bareng berdua ujung-ujungnya ngebungkus makanan dan parahnya ini makan di mobil dan itu di parkiran. ckckckck."

udah beli makan-satu paket doang-nanti dibagi berdua-ironis ya-dan makannya di mobil.
jadi pris makannya di mobil? di parkiran gitu?
rencana semula sih gitu, begitu sampai lantai atas deket sama parkiran mobil, ngeliat ke sekeliling banyak yang ngampar buat buka puasa. dan terlintas dipikiran buat ngampar juga. hahahhaa

"a, kita yakin mau buka di mobil?"

"kenapa emang?"

"emmmh kita ngampar aja yuk, buka puasa disini kayak kebanyakan, gimana? hahaa."

"yakin?"

"iyalah yakin, hahah yuuk ah ngampar aja."

dan finally, kita cari tempat buat ngampar dan setelahnya dapet tempat buat ngampar, kita duduk berdua gitu makan satu paket chiken yang kita beli tadi buat ngebatalin buka puasa. satu paket loh yaa, ini satu paket, jadi kita makan sepaket berdua. mumumumuuu unyu kan ya? hahaha :3

naon unyu pris -___-"

nih menu pembatalan puasa, yg dibeli cuma sepaket dan dimakan berdua, romantis ya :"
romantis-miris-sama ironis itu beda tipis kok, yaaa kayak kita beli sepaket buat ngebatalin puasa dan setelahnya dimakan berdua. eeh tapi soswit loh, hahahhaa 
kenapa soswit pris?
ya, soalnya berdua sama aa. wkwkwkkww.

selesainya menyantap menu pembatalan kita langsung ke tempat tujuan kita yang pertama tadi -yang selalu tertunda karena penuh sesak- dan setibanya disana ternyata sama aja, masih belum ada tempat yang pewe dong buat makan. dan yaa, akhirnya kita main puteran searah jarum jam (lagi).
berhasil pris? dapet tempat duduknya?
engga, engga berhasil. kita muter ngga cuma sekali hampir tiga kali dan sama aja belum kedapetan tempat duduk, trus nyempil gitu ada tulisan "surabi duren" yaudah, karena dari dulu diiming-imingi surabi duren dan sekarang bisa kesampaian. yaa, mampir dulu lah ke surabi duren. dan saya doang yang makan.
aa ngga makan pris?
engga, dia engga makan, dia engga doyan dan yaudah dia cuma nonton saya makan dan jadi fotografer setia. fyi, dari dulu setiap ada kepanitiaan si aa tu cuma ada dua pilihan. kalau engga PDD ya jadi KADIV atau Ketua Panitianya. dan kalau urusannya sama saya, dia jadi PDD sejati. wkwkwkw

di surabi duren, si aa engga makan, doi engga doyan ._.v
selesai makan surabi duren akhirnya kita balik lagi ke tempat tujuan makan. dan yaaak, sekarang lega. kita ngga harus main puteran searah jarum jam dan kita dapet tempat yang nyaman. meskipun itu bukan di spot kenangan. soalnya di bangku kenangan udah ada yang ngejamah dan mungkin mereka juga sedang mempersiapkan kenangan versi mereka sendiri.
maksudnya pris?
iya di tempat yang dulu jadi kenangan saya sama si aa lagi ada pasangan muda-mudi gitu, kayaknya sedang melakukan pembicaraan sakral. hahahah *ini sotau yaa* :3

akhirnya kita makan. sekarang pesennya beda, kita pesen level 2 (soalnya si aa yang request). biasanya sih saya bisa makan sampai yang level 5 tapi karena sekarang ngga diizinin sama si aa -alesannya karena buka puasa takut nanti sakit perut- yaudah saya nurut.

selidik punya selidik nih ya, 
waktu dulu moment nyatain itu kan sebelumnya kita juga makan disini, tapi levelnya level 3 bukan level 2, saya engga kepedesan tapi si aa kepedesan luar biasa, dan setelahnya sekarang makan level 2 si aa masih tetep kepedesan, dan baru tau kalau sebenernya pas dulu makan level 3 itu si aa gengsi. hahaha
gengsi pris?
iya gengsi, dia sebenernya mau pesen level setingkat di bawah saya, tapi jaim gitu, masa iya dia kalah sama adek kelas. katanya sih begitu. wkwkwkkw kocak ya si aa mah.

"trus sekarang udah engga jaim lagi a?"

"iyadong, sekarang mah udah jadi, ya nggausah jaim. haha."

"jadi dulu sebenernya gengsi ya mau ngaku kalau emang kepedesan?"

"ya atuh, masa sama adek kelas kalah sih, gengsi yang."

cuma level 2 loh, dan si aa tetep kepedesan -___-"
udah makannya, udah selesai dong buka bersama (berdua) bareng si aa. yeaaaaay akhirnya bisa juga dapet moment buka puasa berdua. dan untuk moment ini bener-bener fail, mulai dari ngampar sampai surabi duren dan titik rawan kepedesannya.
aa, manythanks yaaa. full of love {}
bentar lagi lebaran loh a, jangan lupa jatah THR buat pendampingnya yaa *eh wkwkwkw

ini cerita buka bersama Ramadhanku tahun ini, kalau kamu sendiri bagaimana ceritanya?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar