Selasa, 13 Agustus 2013

lebaran #1 (kuliner-an @Baturetno)

lebaran kali ini jadwalnya acak adul loh, mulai jadwal kepulangan dari Bogor yang dipercepat beberapa hari dari hari yang sudah dijadwalkan. bersyukur kok tapinya arus mudik lancar total, tapi ya gitu jadinya lebih lama dirumah dan lebih lama LDRan :" *konsekuensi *eh

ngga cuma mentok di situ aja, rencananya H-1 lebaran baru bertolak ke Semarang tapi akhirnya pun juga harus dipercepat H-2 dan berganti tujuan ke Wonogiri dan sekitarnya, karena Mbak Infra masih ada jadwal siaran di TV H-1 lebaran, akhirnya Mbak Infra memutuskan untuk tidak ikut ekspedisi ke Wonogiri dan memilih untuk kembali ke Semarang.

jujur ya, tadinya teh mau nemenin si embak lebaran di  Semarang, cuma karena Ibu ngga ngeizinin dan ngeharusin ikut ke Wonogiri (alesannya karena kuliah di Bogor, otomatis jauh dan jarang pulang sekalinya mau ke Wonogiri malah ngga ikut jadi ngga boleh kalau ngga ikut, harus ikut, gitu) dan sempet nangis dijalan gegara lebarannya kali ini ngga sama Mbak Infra.

oh iya sampai di Baturetno-Wonogiri agak siangan, sempet tidur dulu dirumah eyang, sorenya langsung nyekar ke makam eyang uti sama eyang kakung dan dilanjut ngebatalin buka puasa terakhir sebelum besoknya lebaran.

1. Nasi Kucing Prapatan
namanya memang demikian, karena memang jualannya ada disudut perempatan jalan di pusat Baturetno dan ini menu buka puasa spesial malam takbiran loh. *soalnya banyak tempat makan pada tutup dan nasi kucing ini masih bertengger megah.

nasi kucing ini harganya cukup ngga bikin khawatir dompet ke kuras abis kok, malah justru bikin nambah lagi dan terus nambah lagi. menu sampingannya banyak ada tempe bacem-tahu bacem-sate telur-sate daging- dan masih banyak lagi.

oh iya tempe bacem khas sini rasanya aneh, beda gitu sama bacem biasanya, anehnya memang bikin ketagihan. buktinya bude sampai ngeborong 10an buat dibawa ke rumah eyang ._.

menu nasi kucing yg istimewa, di Bogor ngga kyk begini loh :"
banyak loh pilihan nasi kucingnya, mau nasi oseng-oseng atau nasi sambel. dan saya udah icip keduanya. rasanya ajib, nambah terus pokoknya. hehehee..

2. Surabi
sepuasnya makan di nasi kucing, jalan dulu bentaran ke arah pulang. nemuin surabi khas dari Baturetno-Wonogiri, akhirnya sama ibu beli dua biji. iya, cuma dua biji soalnya takut engga habis, dan ternyata surabinya rasanya tambah ajib, enak, santannya kerasa pas banget, dan ini surabi emang ngga ada duanya. sayang banget ngga sempet difoto.

3. Bakso Pak Min
kelar makan surabi, masih ada satu destination lagi, selintas inget di spanduknya bilang, "Bakso Pak Min". dan ternyata itu bakso dari jaman kapan tau pas dulu masih prencilan sering banget makan disitu. dan lagi-lagi dibikin takjub sama rasanya yang engga berubah. masih sama kayak yang dulu. masih enak.
bakso pak min engga berubah loh rasanya, masih sama, masih enak banget :"
saya suka banget kalau makan bakso ini ngga dikasih kecap-saus-sambel soalnya pure kuah bening udah bener-bener kerasa banget nikmatnya.

dan akhirnya pulang ke rumah.


***
pagi harinya, 

Selamat Hari Raya Idul Fitri
Mohon Maaf Lahir dan Batin

akhirnya lebaran juga dan kali ini sholat ied di lapangan Baturetno-Wonogiri. oh iya,  ini kali pertamanya setelah sekian tahun silam bisa sholat ied lagi disini. sekarang dari lapangannya pun sudah banyak perubahan. udah gitu dipinggir-pinggir lapangan banyak loh yang jualan balon. beneran. :"

sekarang lapangannya ada gambar bambang pamungkasnya, ada irfan bachdim juga loh :"
kamu pengen balon ya, pris?

iyaa pengen banget.
suasana sebelum sholat ied, jamaah mulai berdatangan
jadi seselesai dari sholat ied nih ya, belum kesampaian buat beli balon. udah nanya-nanya sih harganya berapa *cuma nanya loh ya, tapi ya gitu akhirnya ngga beli soalnya mahal. jadilah selesai sholat ied langsung ke pasar Baturetno (kebetulan deket dari lapangan sholat) dan hunting makanan :3


4. Cilok Baturetno
karena ngga kesampaian buat beli balon dan disamping penjual balon ada yang jual cilok, jadilah saya memutuskan untuk beli sepaket cilok. jujur nih ya, awal-awalnya cuma iseng ngomporin bude buat beli cilok barang dua ribuan, dan bude ngizinin buat beli. jadilah saya beli.

tapi ternyata bude juga pengen beli, hahahaha akhirnya beli dua paket cilok seharga dua ribuan dan ujung-ujungnya bukan dibagi rata untuk bude dan saya, tapi malah semua saya yang makan. hahahaha :3

selintas saya pikir rasanya bakalan sama aja kayak cilok pada umumnya, tapi nyatanya ada bedanya. bedanya ada di rasa sama ukurannya. cilok disini lebih unyu-unyu, lebih mini ukurannya, dan disetiap gelindingnya ada isian ikan didalemnya. panteslah kalau dua paket cilok ini saya lahap habis semuanya tak bersisa.

yaa ini makanan pembuka.. hahaha


cilok baturetno \m/

5. Tengkleng-Gudangan
letaknya ada di pinggir pasar, yang jual ternyata masih ada hubungan kekerabatan sama si ibu (anaknya temennya ibu) jadilah si ibu paling berperan dalam hal negosiasi ini. banyak banget menunya, tapi akhirnya saya pilih untuk makan tengkleng, nasi gudangan+kikil, dan ditambah beberapa gorengan.

kalau tengkleng biasanya dibuat dari daging kambing (bagian dalam-jeroan) tapi juga disertakan dagingnya. incaran orang-orang yang makan tengkleng itu biasanya di bagian sumsumnya. soalnya kalau nyedot-nyedot gitu seru. rasanya gurih, enak, dan emang bikin ketagihan. apalagi kuahnya, kalau disrutup bener-bener maknyus. recomended loh ini masakan.

kalau gudangan itu macem apa ya.. emmm... ada bumbu parutan kelapa muda yang dicampur sama cabai yang udah diuleg, dan itu pedes, dan biasanya disajikan bareng sama sayur-sayuran yang udah direbus dan kalau makan tanpa nasi pun mengenyangkan. tapi hati-hati ya, pedesnya itu bikin nambah dan nambah lagi. enak kalau makan gudangan dibarengi sama tempe atau tahu bacem, kalau yang suka kerupuk juga enak kok. selamat mencoba yaa

menu makannya banyak loh, saya aja kalap, semuanya enak :"

6. Tempe Benguk
oh iya, ada gorengan unik yang saya jamin di Bogor dan sekitarnya bakalan sulit ditemuin, dan bahkan saya pun belum pernah menemukan selain di Baturetno-Wonogiri. namanya tempe benguk. selintas unyu yah namanya, aneh gitu, pasti pada bingung kenapa namanya gitu? well, sampai sekarang masih jadi misteri kenapa namanya gitu. tapi layak dan harus dicoba loh, rasanya gurih-enak-dan bikin nambah lagi.

namanya tempe benguk, enak loh rasanya, gurih :"

7. Sate Kambing
selesai menyantap hidangan pembuka lebaran itu tadi, kelilinglah kita masuk ke dalam pasar.inget banget, kalau di pasar emang ada satu spot sate kambing yang dari dulu jadi langganan. disangkainnya udah engga ada, tapi nyatanya lagi-lagi masih ada. dan begitu dicicipin rasanya.

hemmmmh... rasa satenya ngga berubah, masih luar biasa.

yang bikin sate ini unik daripada sate kambing yang lain adalah cara penyajiannya. biasanya kalau sate dihidangkan selalu ada tambahan irisan cabai rawit (cabai hijau kecil)-bawang merah-dan lalapnya, tapi kalau sate yang ini tanpa cabai. selidik, cabainya itu udah di uleg duluan, terus diolesin ke sate-satenya dan akhirnya baru dibakar. jadilah udah kerasa pedesnya. dan harap waspada ya, pedesnya membahana \m/

ini sate cetar membahana  -_-
8. Sayur Terik
selesainya sate kambing, ada satu lagi makanan khas Baturetno yang memang wajib ain buat dicoba. namanya sayur terik dan kalau diliat-liat sebenernya bumbunya ngga jauh dari bumbu opor, cuma beda kombinasi untuk olahan bahan-bahannya. tetep pakai ayam, tapi ini bukan ayam lehor, pakainya ayam kampung jadilah lebih kerasa enaknya.

oh iya, saya kalap loh makannya, saya nambah terus. heheee

sayur terik luar biasa :)
udah selesai, pris?

iyasih, untuk serangkaian acara kulinernya sampai disini dulu, untuk edisi lebaran berikutnya masih ada kok. kali aja ada yang mau coba dianterin ke Baturetno buat cobain itu masakan boleh kok, bilang aja yaa ke saya. ada waktu saya ajak ke sana. dan ini memang luar biasa.

tunggu ya edisi lebaran selanjutnya :)

kalau ceritamu, bagaimana?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar