Minggu, 22 September 2013

tertegun cukup panjang

"Kadang lu lupa, seringkali ngga peka malah. yang lu tau lu minta maaf tapi tetep ngelakuin hal yang sama, diulang-ulang dan terus begitu, meskipun dari lu-nya sendiri ngga ada niatan untuk ngelakuin hal itu sama sekali, tapi itu cukup nyakitin. sekarang lu lupa, atau lu ngga mau tau, atau lu ngga peka itu sama aja. intinya lu kurang peduli gimana jadi hati yang lain."
kalau gini salah siapa?

mendadak tertegun cukup panjang dengan kalimat nada sumbang barusan. namanya pembelajaran ya, ya begini. masih belajar untuk tahapan saling mengerti dan memahami.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar