Sabtu, 21 September 2013

testimoni

singkat cerita, pagi ini jadi kepikiran. entahlah (mungkin) karena dari kapan tau sejak liburan belum bener-bener bisa nyamperin adek-adek lagi di LPK Tepi Sawah. ada aja alesannya yang bikin susah buat kesana, dari kondisi badan yang nge-drop sampai ada yang ngga bisa ditinggalkan.

well, sebenernya tergantung dari niatan lu sih pris lu mau milih yang mana. sekarang rombak lagi pola pikirnya, ada adek-adek yang masih jadi tanggungjawab lu buat beberapa kesempatan waktu untuk kedepannya.

dan tadinya hari minggu kali ini udah fiks agendanya, dapet amanah bareng sama Rachma-Dede (pengajar LPK) buat ikutan acara terjun lapang untuk ngajar bareng sama badan kemahasiswaan yang ada di kampus. kata Rachma waktu itu, di daerah petir *entah itu ada di mana, kebayangnya petir itu adanya pas hujan gede (?)

tapi ya gitu, sayang seribu sayang harus digagalin lagi gegara badan drop dan bener-bener butuh istirahat total. jadilah saya ngga bisa nemenin Rachma sama si Dede buat ikutan ngajar. 


maaf pisan-pisan ya ma, coba kalo diri sendirinya bisa lebih care sama badan. pastilah hari ini bisa ikutan ngajar bareng :"

dan tau-tau pas iseng on di twitter, dapet testimoni dari Rachma dan yaa, langsung ngemention dan beginilah,


testimoni-nya rachma dan jadi langsung kepikiran :"
speechless loh beneran. 
woow, are you kidding me?
saya tau betul gimana Rachma dan paham juga gimana Dede jadi pengajar pas di LPK, tapi begitu tau mereka begitu saya jadi ngerasa bersalah. dan salahnya dobel-dobel, berlipat ganda, iyaaa ngga henti-henti saya jadi kepikiran sendiri.


lu kepikiran naon emang pris? kenapa coba mesti ngerasa bersalah?

saya jadi kepikiran beberapa hal, 

yang pertama saya jadi bener-bener kepikiran, semestinya ketika ada kesempatan untuk bisa balik ke LPK dan ngajar adik-adik disana saya ngga perlu untuk mikir dua kali. cukup berangkat dan menuntaskan tanggungjawab yang ada, toh adik-adik disana baik-baik, ceria, nurut-nurut, dan tentunya gampang banget diaturnya, kelas belajar jadi kondusif banget.

yang kedua begitu tau Rachma sama Dede sekarang lagi ada kegiatan ngajar di tempat lain dan terus kalau dibandingin adik-adiknya sama yang ada di LPK pastilah itu jadi tantangan tersendiri. maksudnya jadi semakin bersyukur untuk tempat ngajar yang udah Allah sediain di LPK dengan segala kemudahan dan keringanan yang ada.

dan yang ketiga jadi kepikiran banget sekarang, kalau Rachma sama Dede dan (mungkin) kalau saya jadi ikut sekarang ngerasanya jadi (agak) berat begitu garagara adik-adiknya yang (mungkin) susah diatur, pastilah guru-guru permanen mereka sabar banget, sampai akhirnya tetep bertahan disana cuma untuk sampai ke satu tujuan, bikin mereka tambah maju dan terus berpendidikan sampai sekarang ini.

jadi kangen adik-adik di LPK Tepi Sawah,

bareng sama adik-adik LPK, udah lama ngga kesana :"


nah loh pris, jangan cuma sampai di batas kepikiran doang, sudah harus bergerak. mau sampai kapan fase diem dan meratapi badan dropnya? harus cepet sembuh, banyak yang harus diperjuangkan.

syafakillah pris :") 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar